Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Wednesday, November 09, 2011

Separuh dari kita

(Yang aneh-aneh tentang kita - dan pilihan hidup kita)




Sebab sedang malas. Yang mana malas itu adalah sifat paling keji dalam sejarah hidup manusia. Tidak membangunkan, tidak membina. Kau tahukan, sifat ini hukumnya pemusnah. Perosak. Penghancur. Anai-anai pemakan tamadun ummah. Sebab itu kau menulis. Kau harap dengan menulis, kau menjadi tidak terlalu pemalas. Justifikasi pelik ini kau harap dapat menyedap-selerakan hatimu. Terbaik. Maka ini kau sedang mereka-reka -

Lalu apa kata sahabatmu tentang sifatmu yang pemalas, tidak keruan dan haru-biru tanpa arah tujuan ini?

Saat kau mengeluh padanya tentang masa depan hidupmu yang sepertinya akan bakal hancur dan terbantut akan kerana kemalasanmu memajukan dirimu, apa katanya?

Saat kau katakan padanya yang kau tidak lagi menaruh harapan besar, tidak lagi mahu berimpian, tidak yang entah-entah dan apa-apalah hanya kerana sebenarnya kau malas, apa katanya?

Katanya mudah. Dan kerana kau malas, kau memang tidak memikirkannya langsung.

Katanya - hey, kau bertuah. Kau bertuah kerana telah berada di jalan yang baik, dikelilingi orang bagus-bagus. Berapa ribu juta lemon orang yang menginginkan berada di tempatmu, tetapi kau dengan segala kebesaranmu ini mengeluh? Ya, kenapa ya?

YOU have the chance to learn.

Di saat semua orang sedang berusaha, apa alasanmu untuk tidak berusaha?

Mata ke bumi kawan, biarlah. Tapi hati, hati halakan ke langit. Di situ, jalannya lebih terbentang luas.

Yang anehnya - si penasihat inilah yang lebih-lebih tertekan dalam hidupnya. Benarlah, lebih tertekan, lebih terbentuk.

**
Terinspirasi; lagu watak -Hafiz




Don't let dreams be just dreams, ayuh!

Negeri 5 menara


Bacalah buku ini. Dan rasakan betapa kerdilnya diri - sekarang.


Benarlah. Orang-orang yang hebat, menulis dan bercerita perkara-perkara yang hebat.

Rindu pada buku, ilmu, imtihan (dan rindu pada rasa tersiksa menela'ah untuk imtihan)

Rindu ada impian, ada azam, ada cita-cita.

Rindu belajar. Dan zaman belajar. Zaman dibimbing dan diasuh.

Rindu guru-guru.

Rindu melanggar disiplin. Ooopps.


************************************
* Tidak sabar menunggu filemnya keluar.
** Dah lama beli, baru boleh baca. Alhamdulillah masih punya kesempatan membaca. Sebab jiwa kacau, hati runsing, fikiran celaru - pergi lari baca buku. Terapi membaca. Keluar ke dunia lain. Kembali ke dunia asal dengan semangat baru.
*** Seterusnya - Ranah 3 warna.
**** Tahu. Patut tumpukan pada kerjaya sekarang dan pembinaan kerjaya yang 'baik'. Tapi penat. Penat sangat dengan dunia. Statik. Radikal seketika. Istirehat. SEKETIKA.


“Kun fayakun, maka awalnya awan impian, kini hidup yang nyata. Jadi jangan pernahkan remehkan impian, walau setinggi apa pun. Tuhan sungguh Maha Mendengar”. - A. Fuadi


Masih belum hebat, tapi masih belum terlambat. InshaAllah. Ikhlas ya.