Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Friday, May 16, 2008

Selamat Hari Guru, guruku!

Berburu ke padang datar,
Dapat rusa berbelang kaki,
Berguru kepalang ajar,
Bagai bunga kembang tak jadi.

Kalau tidak silap saya, hari ini hari guru bukan? Sudah lima tahun meninggalkan alam persekolahan, tarikh bersejarah 16 Mei pun seperti ingat-ingat lupa. Kalau di sini, di Ukraine, Hari Guru disambut agak awal (saya lupa tarikhnya), apa pun hari bersejarah ini pasti disambut di semua sekolah di seluruh dunia tetapi pada tarikh yang berbeza-beza.

Sebenarnya saya tidak pasti bagaimana saya mengingat tarikh ini, pada hari ini, sedangkan tiada sesiapa pun yang mengingatkan saya atau membuatkan saya teringat pada tarikh ini. Saya juga tidak membuat ‘reminder’ seperti kebiasaannya di mana saya akan tulis nota kecil seminggu atau beberapa hari sebelumnya supaya saya tidak lupa mengucapkan selamat hari guru kepada guru-guru saya. Tahun-tahun sebelumnya, sewaktu saya mula-mula belajar di Ukraine ini, kawan-kawan sering mengingatkan saya pada tarikh bersejarah ini dan kami selalu merancang untuk menghantar kad hari guru ke sekolah lama. Kini, mereka pun sudah lupa mungkin. Sebenar pasti, malam sebelum saya tidur neuron-neuron lama di lobus temporal saya aktif menyambungkan kembali laluan-laluan yang menyimpan memori ritual Sambutan Hari Guru yang diadakan setiap tahun ini. Dan saya, lantas menjadi peka serta-merta, menggarap idea untuk menulis di sini. Saya tidak pernah menulis untuk guru, dan sekali ini, saya mahu menulis untuk mereka, guru-guru saya.

Saya membesar dengan dikelilingi oleh guru-guru. Ayah saya seorang guru, mak cik dan pak cik saya juga merupakan guru-guru yang berdedikasi. Bila mereka berkumpul sekali-sekala mereka akan berkongsi pengalaman mengajar masing-masing dan saya turut bersimpuh mendengar kisah-kisah pahit manis mereka sepanjang menjadi guru. Sambil bercerita, mereka akan menyelitkan sekadar dua nasihat untuk saya dan adik-adik, memberi contoh seorang dua pelajar yang berjaya dan seorang dua pelajar yang nakal dan degil. Saya hidup dan membesar dengan cerita-cerita tentang guru dan dunia perguruan seakan sudah sebati dalam diri dan jiwa saya sehinggakan kadang-kadang saya pernah membayangkan bahawa suatu hari nanti saya akan menjadi seorang guru bersama cermin mata tebal, sebatang kapur di tangan dan pembaris panjang kuning di atas meja. Gambaran guru seperti ini mungkin sudah tiada lagi di abad ini, ah!

Dahulu guru diibaratkan seperti lilin, menerangi orang lain tetapi membakar dirinya sendiri. Saya tidak perlu ambil contoh yang jauh, cukup saya melihat kehidupan ayah saya sebagai seorang guru. Tiap kali pulang ke rumah, wajah ayah sudah cukup memberitahu bahawa hari ini ada pelajar yang tidak siapkan kerja rumah, ada pelajar yang ‘tuang sekolah’ sesuka hati, atau hari ini ada pelajar yang mendapat markah cemerlang. Saya tahu ini kerana apabila ayah marahkan kami kerana tidak mahu belajar ayah akan berleter mengenai fe’el dan hal kerenah pelajar-pelajarnya di sekolah. Semangat perguruan ayah di sekolah akan tempias kepada kami adik beradik di rumah. Mujur ibu saya bukan seorang guru juga. Kini, saya senang mendengar ayah bercerita sambil tersenyum mengenai anak didiknya, yang seorang itu telah menjadi doktor, yang seorang lagi nun di negara orang menuntut ilmu, yang seorang itu pula walaupun tidak berjaya ke mana-mana tetapi apabila bertemu ayah pasti akan mengucap salam dan bertanya khabar itu dan ini.

Saya tidak tahu bagaimana kedaannya dunia perguruan dan persekolahan kini, tapi sejak saya di sekolah menengah lagi, banyak kisah pelajar tidak menghormati guru atau guru mendera pelajar menghiasi tajuk-tajuk utama berita di televisyen dan akhbar. Saya tidak mahu bercerita mengenai kisah-kisah itu kerana saya pasti kamu juga tahu dan saya lagi berasa sakit hati bercerita mengenainya.

Bagi saya, guru itu lilin dulu, kini dan selamanya. Selama mana seorang guru itu prinsipnya mengajar, mendidik dan membentuk generasi demi generasi anak bangsa sehingga kini, selama itu dia adalah seorang guru yang saya akan hormati sampai bila-bila. Saya mengenal huruf-huruf dari seorang guru, mula belajar mengira dari seorang guru, sampai saya tahu menulis seperti ini seorang gurulah yang telah menunjuk ajar saya dahulu. Kalau perlu saya sebutkan beberapa nama guru-guru sekolah rendah saya, antaranya Puan Vimala, Miss Menon, Puan Fatimatuzzahrah, Ustazah Fauziah dan ramai lagi yang saya masih ingat rupanya tetapi lupa namanya. Mereka antara guru yang tidak jemu memberitahu saya supaya terus belajar dan belajar dan saya tidak akan lupa pesanan itu.

Saya rasa saya masih ingat semua nama guru-guru yang mengajar sewaktu saya di sekolah menengah rendah. Masakan saya lupa pada mereka yang sering mengingatkan bahawa saya perlu menjadi seorang doktor kerana pada waktu itu kita kekurangan doktor muslimah untuk menyambut kelahiran anak-anak orang Islam. Saya sekadar mengangguk sahaja kerana saya sendiri tidak pasti aliran mana yang perlu saya pilih waktu itu. Saya juga tidak lupa kepada guru-guru menengah atas saya yang tidak jemu-jemu bersabar dengan saya yang sering sahaja tertidur di dalam kelas. Pernah guru Kimia saya Cikgu Razif, mempercikkan air suling yang sejuk ke muka saya sambil berkata ‘ Kau mahu belajar atau tidak, asyik tertidur sahaja’. Dan malunya saya selepas itu, sampai bila-bila pun saya tidak tidur lagi di dalam kelas kimia. Cikgu Razif terkenal dengan kata-katanya waktu awal-awal kami mula belajar kimia bersamanya, ‘Kalau kau mahu berjaya, kau perlu jadi gila, semua orang yang berjaya, dulu dia belajar dan berusaha gila-gila. Kalau kau tak gila, jangan harap kau boleh berjaya’. Seluruh kelas ketawa mendengar amanat dan pesanannya tetapi Cikgu Razif hanya membalas selamba, ‘Eh, aku serius ni…’

Itu antara memori yang tidak dapat saya lupakan sehingga kini dan saya tidak mungkin akan lupakan jasa-jasa guru yang telah mengajar dan mendidik saya, walau kini saya jarang-jarang melawat sekolah lagi dan jarang-jarang bertemu dengan guru-guru saya. Khabarnya ramai yang telah tiada dan berpindah ke sekolah lain. Walau apa pun istilah guru itu pada hari ini, ertinya guru itu pada saya adalah yang tetap terus mendidik tanpa pernah kenal jemu dan lesu. Pengorbanan guru ini mungkin tidak terasakan oleh kita yang berlainan profesyen, tetapi sekurang-kurangnya dengan menghargai mereka pada hari yang bersejarah ini saya rasa sudah cukup untuk kita mengetahui bahawa pengorbanan mereka bukanlah sekadar sehari dua kerana mereka tidak menghitung dengan wang dan nasib tetapi dengan percaya bahawa mereka memikul amanat paling agung; mendidik anak bangsanya mengenal bangsanya, negaranya dan agamanya!

Saya tidak menulis sajak untuk mereka, betapa pun saya menghargai mereka, saya masih belum mampu mengekspresi penghargaan saya kepada mereka melalui sajak. Suatu hari nanti, mungkin! Jadi saya bacakan sajak yang ‘tak lekang dek panas, tak lapuk dek hujan' ini, karya Allahyarham Usman Awang. Dengarkan, ya!


Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

USMAN AWANG
1979

khas buat guru-guru saya di :


SK (1) ASSUNTA, PETALING JAYA
SRA TAMAN DATO’ HARUN, PETALING JAYA
SMA MEDAN HARUN, PETALING JAYA
SMAT TENGKU AMPUAN JEMAAH, SHAH ALAM
SAM BESTARI, SUBANG JAYA
MCIIUM, PETALING JAYA
INTEC, SHAH ALAM
CSMU, SIMFEROPOL, UKRAINE

Untukmu guruku, aku menulis!
BalQis,
Rechnaya Street,
Simferopol,
Ukraine.
5.26 am

3 buah bicara:

Ah!

Teringat berbalas pantun dengan Bonda Saadah,
Sebelum masuk ke pintu dewan.(gimik hari guru..)
Saya bertanyakan amanat,
Beliau menjawab dengan pantun 'berburu ke padang datar....'
Haaa..

Mak ayah saya guru juga,
ramai juga pakcik makcik guru,
Sangat2 'terasa' dengan kata-kata akak,
tepat sekali.

dan sesekali terdengar keluhan mak,
"selalu pelajar2 yang pandai2 di sekolah,selepas tamat belajar,bila terserempak mak terus berpaling muka.
Mereka yang nakal2,selalu kena cubit, dan macam tak jadi apa tu pula yang beria memberi salam bertanya khabar.."

Dan selalu pula melihat cahaya gembira terpancar dari wajah mak abah, bila bertemu murid-murid lama yang masih mengingati mereka.
Tentu satu kepuasan yang tak terungkapkan!

kita?
rasanya masih berpeluang menjadi 'guru' kan?he..
 
Bonda Saadah. Sempat setahun di bawah naungannya. Kini sudah pencen bukan? Terima kasih atas semangat yang diberi buat saya, kini masih ingat segala pesan dan nasihat.

Owh, no wonder you're such a master when it comes to words. Yeah, I read your blog.

Sering begitukan? Ingatan itu akan lebih terpatri kalau lebih banyak kontak fizikal (ie cubit, rotan) dengan guru. ^^

Ah, bukan sekadar kepuasan. Ia nikmat yang tidak terbandingkan.

InsyaAllah. Selagi mengalir ilmu guru-guru dahulu, takkan kubiar ia terhenti di tanganku. ^^
 
selamat hari guru!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
 
Anonymous

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!