Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Sunday, October 27, 2013

Perempuan, hujan dan kesetiaan cont.


"Waf, bangun."

Sepi.

"Bangunlah Waf…".

Zuq mencuba sekali lagi setelah dilihatnya Wafeya sedikit pun tidak berganjak dari tidur yang lena. Memang Wafeya agak liat sedikit bangun paginya tetapi tidaklah begini lama.

"Waf, bangunlah…!" Sedikit keras, Zuq menggoyang-goyangkan bahu Wafeya.

Hanya terdengar rengekan halus, bertukar menjadi dengusan nafas yang lemah.

"Kenapa ni, mengada sangat ni?"

"Mmamm", Wafeya berbunyi.

"Apa?" Zuq mendekatkan telinganya, terasa hawa panas berbahang semakin dia mendekati Wafeya, tangannya pantad menyentuh dahi, leher dan badan isteri kesayangan.

"Demam…", perlahan Wafeya mengulang. 

"Ya Allah… sayang abang, macam mana boleh demam, semalam sihat je bergelak ketawa bagai".

"Semalam hari semalam…" Wafeya sempat menjawab.

Zuq tersengih perlahan, selimut Wafeya ditarik, dan dirangkul Wafeya kemas dalam pelukan, diusap kepala dan dibaca selawat serta sedikit doa syifa’. 

Kemudian perlahan diurut bahu Wafeya dan digenggam kemas. Wafeya dipimpin ke bilik air.

"Sayang ambil wudhu’ dulu, takpelah hari ni tak payah…"

"Tak payah solat?"

"Eh, apa pula! Suka hati dia je… tak payah ikut jemaah kalau tak larat, abang solat dulu, nanti sayang ikut kalau mampu, okay?"

Wafeya mengangguk lemah kemudian menutup pintu bilik air. Lemah badan sangat mencengkam, ditambah sekalian sendi yang seperti tidak mahu berfungsi dengan baik. Dia redha. Mujur hari ini cuti hujung minggu. 

Barangkali disimbah hujan semalam dan dia degil, tidak mahu berpayung; beralasan yang bukan-bukan - kerana malas mahu membawa payung yang basah selepas hujan.

Padan muka! Sendiri punya salah!

Selesai memberi salam, dan menciumi tangan Zuq, Wafeya segera membuka telekung dan ditinggal terus di dalam sejadah, perlahan dia terus ke katil dan menyambung baringan. Dia tidak mampu menahan kesakitan, segala otot-otot dan urat dirasakan pedih dan berbisa.

Zuq tidak menghalang. Faham benar dia. Langkahnya perlahan menuju almari kecil di sisi katil, kitab ‘Tarbiyatul Aulad fil Islam’ karya Almarhum Ust Nasih Ulwan kemas dipegang. 

"Hari ini kita baca kitab atas katil ye sayang".

Wafeya mengangguk lemah.

Selepas membaca ummul kitab dan doa pembuka, Zuq mencari-cari bab terakhir sekali yang dibincangkan mereka, sesekali mengerling senyap ke arah Wafeya yang telah pun memejamkan mata.

Haih… teruk benar demam dia ni nampaknya.

"Waf…"

Wafeya membuka mata perlahan, memandang Zuq dengan sedikit senyuman dari tenaga yang berbaki.
"Hari ini kita usrah atas katil je ye, abang baca dan Waf dengar."

"Giliran Waf kan hari ni…" Wafeya menyampuk lemah.

"Cik puan larat ke… Nak buka mata pun macam nak angkat guni beras…"

"Adui!" Satu cubitan hinggap di paha Zuq.

Sambil mengusap perlahan pehanya yang berbisa, Zuq menyambung.

"Okay, hari ni kita baca bab… ‘Membenci anak perempuan adalah perbuatan yang terkutuk’. Kalau Waf ingat lagi, kita sekarang di bawah tajuk besar - Perasaan psikologis terhadap anak."

"Baby girls are cute, why must people hate them?"

Soalan tersebut dibiarkan mati, terus Zuq membaca perenggan demi perenggan dengan penuh penghayatan. 

"Imam Muslim meriwayatkan bahwa Anas bin Malik r.a. berkata, Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang memelihara dua anak wanita hingga keduanya dewasa, maka ia akan datang pada hari kiamat dan jarak aku dan dirinya seperti ini - beliau mengenggamkan jari jemarinya-

"Kesimpulannya, anak adalah rezeki Allah, apa yang direzekikan Allah semuanya tentulah yang baik-baik, yang buruk dan tidak sempurna itu ada tetapi pastilah sebagai ujian, yang sempurna dan indah pun adalah ujian, dan amanah. Kita hanyalah pemegang amanah dan hamba yang diuji. Setiap amanah dan ujian yang dilalui dengan baik, inshaAllah tidak sia-sia."

Zuq menamatkan kata.

"Indahnya orang beriman, mendapat nikmat bersyukur, ditimpa musibah, dia bersabar…" 

Wafeya tiba-tiba menyampuk dalam lena dan lemah.

Zuq tersenyum sambil mengusap rambut Wafeya kemas. Tidak tahu samada penyataan tersebut berkaitan dengan usrahnya tadi ataupun sekadar kata-kata Wafeya yang diserang demam panas.

"Ingatkan sudah terbang singgah ke mana-mana. Terima kasih kerana masih mendengar. Makan ubat ye lepas ni.

Wafeya tarik senyuman senget sebelah, menggeleng dan perlahan menutup mata. Lemah benar rasanya.

Zuq mengeluh, menarik selimut menutupi tubuh isterinya yang menggigil kesejukan. Dalam hati, Tuhan sahaja yang tahu betapa risaunya dia. Kalau sekadar Wafeya yang demam, tidaklah dia berhati galau sangat, tetapi ah, Wafeya membawa satu nyawa lagi dalam kandungannya - anak mereka dengan uri bawah yang mudah berdarah walau ada sedikit komplikasi.

Ya Allah, ringankanlah. Zuq berdoa sungguh-sungguh.

"Waf rehatlah ye, nanti abang buatkan sarapan."

Zuq mencium dahi isteri kesayangan. Sayu.

"I love you Waf, whatever it is. Sleep well, sayang."

Saturday, October 19, 2013

Untuk perkara yang telah ditakdirkan


Aku tahu kau sakit
.
Terpenjara menahan rasa
.
Kecewa, pedih, pasrah
;
Ah, apa sahaja yang menyiksa naluri.

Siapa yang memilih jalan ini,

Kalau bukan kita.

Tetapi siapa pula yang menentukan,

Kalau bukan Dia.

Dan untuk kesekian kalinya, ia tumpah lagi bagai empangan pecah yang tidak mahu berhenti.

Wednesday, October 09, 2013

Perempuan, hujan dan kesetiaan cont.


Waf berhenti menaip. Tangannya diregangkan ke hadapan, kemudian ke belakang. Lenguh. Kemudian menguap.

"Amboi, luasnya gua. Dah tak reti nak tutup?"

Waf menoleh sekilas. Zuq memerhati sambil tersengih. Sekeping biskut keju Julies di sebelah tangan dan mug berisi air entah apa di tangan satu lagi.

"Untuk Waf?" dia bertanya manja.

"Eh, perasannya mak buyung ni!"

Waf mencebik, merajuk.

"Tak mahu beri, kita pun tak inginlah!"
Zuq ketawa. 

"Waf rasa Waf comel bila merajuk?"

"Soalan apa tu?"

"Soalan matematik tambahan, Waf",
ketawa Zuq semakin menjadi-jadi.

"Abang rasa abang handsome bila buat lawak?"

Zuq termati ketawanya. Tersedak sebetulnya. Kopi dan biskut di tekak terasa peritnya berebut laluan masuk ke esofagus. 

"Amboi, dah pandai menjawab balik sekarang ye?"

Wafeya terasa telinganya ditarik kemudian kegelian di seluruh pinggang dan perut. Perang geletek telah diisytiharkan.

"Mana aci!" Sambil ketawa menahan . 

"Tulis apa?" Zuq tiba-tiba berhenti geletek dan menfokus pada skrin monitor.

"Cerita".

Mengangguk. 

"Tentang kita?"

Wafeya membalas juga dengan anggukan.

"Untuk siapa?"

Wafeya mengusap perut. 20 minggu 6 hari dengan anggaran berat 360 gram, panjang hanya kira-kira 26.7cm tetapi tendangan dan gerakan dirasakan padu dan… membahagiakan.

"Nanti bila Waf dah tiada, mahu dia kenal siapa ibunya dan siapa ayahnya".

"Waf…"

Zuq mati kata-kata. Wafeya dan fikirannya. Terlalu menikam dan merusuh jiwa. Sejak disahkan mengalami uri bawah tahap keempat, Waf menjadi semakin sensitif dan pesimis. 

Waf tidak sedar dia membunuh jiwa Zuq perlahan-lahan. 

Waf…tolonglah.

Sekali lagi hujan


“Masa sidai kain kita harap-harap sangat hujan tidak turun, atau kalau turun pun biarlah sekadar gerimis dan tidak lama (lebih-lebih lagi dalam musim hujan ini). Nanti baju tidak kering, berbau hapak pula. 

Tapi kadang-kadang hujan turun juga dan kita mengeluh. 

Ada waktu kita suka sangat hujan turun, kita suka bila cuaca mendung. Sejuk dan nyaman. Hujan itukan rahmat. Kata kita.

Manusia. Macam kita. Tidak ada apa yang benar-benar memuaskan kecuali yang mengikut keinginan. 

Sakit. Pedih. Bila satu-satu ujian datang menimpa saat kita mengharap sebaliknya.

Kenapa? Berapa lama? Kenapa aku? Sering kita persoalkan.

Padahal banyak lagi rahmat dan nikmat yang Allah beri untuk menyeimbangkan ujian-ujian yang sedang kita hadapi.

Tapi hati kita tetap sama sakitnya sebab masih belum dapat apa yang kita mahukan.

Sebab, sebab Allah mahu kita tahu, ubatnya bukanlah pada apa yang kita inginkan, tetapi ubatnya adalah pada, pada kemanisan, kebahagiaan kembali kepada Allah, yang sediakan ini semua.

Hujan

Sinaran mentari

Hidup

Rahmat

Rezeki

Bahagia

Itu semua dari Dia. Kalau Dia masih menahan, masih belum mahu memberi, by that time we know already.

Stop depressing ourself and return to Him. Leave the old path and step to a new one, stop looking at that one close door and look around you. There maybe ten, hundreds, thousands other doors open that we didn’t see before. 

Return to Him and everything just… InshaAllah.”

Thursday, September 12, 2013

Perempuan, hujan dan kesetiaan III


Berita itu seperti kilat, seperti guruh yang sedang berdentum di luar. Seperti hujan yang sedang turun mencurah. 

Zuq melepaskan tangisan kecil. 

"Tekanan darahnya tiba-tiba menurun, dia kehilangan banyak darah, akibat masalah uri bawah. Kami cuba menghentikan pendarahan, tetapi dalam waktu yang sama dia mengalami penurunan tekanan darah yang amat mendadak. We tried our best to bring her back but her heart is too weak to take it all. Allah lebih sayangkan dia, Encik.

Dia telah diberitahu tentang ini semua tetapi Wafeya degil, tetap mahu meneruskan kandungan. 

Wafeya mahu bertahan. Mahu menghadap takdir Tuhan, katanya.

Waf. Dia pergi, seperti hujan. 

Waf…

 “Encik, ini bayinya. Perempuan. Boleh azankan.”

Aku menyambut, memeluk, mencium; suci. 

Hangat terasa, bagai Waf ada bersama. 

Waf, ini Nusaybah Qaseh Iftitah.

THE END.

Perempuan, hujan dan kesetiaan II


"Zuq, kenapa membiarkan?"

"Kerana kau terlalu indah untuk tidak diendahkan."

Wafeya tersenyum. Manis sekali.

Tangannya menggapai lemah. 
Mencengkam kuat jemariku. 

Sakitkah Waf, bertahanlah. 

Dua orang bidan meluru masuk, melihat celoreng graf yang dihasilkan mesin yang mengesan denyutan jantung janin.

"Maaf, tak dapat tunggu lagi."

Aku mengangguk lemah. Cengkaman terlerai.

Katil troli ditolak segera. Pintu ke dewan bedah terbuka seluasnya. Waf sempat menoleh.

"Jangan sedih begini Zuq, doalah pada Tuhan untukku."

Wafeya hilang di sebalik pintu bersama seleret senyuman. Sentiasa manis. 

Siapa yang tidak sedih, Waf! Antara dua, aku rela hilang nyawa andai kau yang tiada!

Perempuan, hujan dan kesetiaan


"Masih di luar, Waf?"

Bisu.

"Masih marah?"

"Tak."

"Pengorbanan tu macam hujan, kan?"

"Hujan itu rahmat. Pengorbanan itu kesakitan."

Dadanya bagai ditikam-tikam. Perempuan ini masih membara dendam.

"Kau menyesal? Atau sekadar melepaskan kesedihan yang kesekian kalinya tidak berpenghujung?"

Dia mendengus. Jemari halusnya cekatan membetulkan sisi tudung. Bayu menghembus lembut, seolah bagai bersahabat, sedang hujan hebat menyimbah; membadai-badai. 

"Pengorbanan tu macam hujan. Sewaktu ia turun; dingin, basah, suram dan menyusahkan. Tapi di hujung-hujungnya mendamaikan, mententeramkan jiwa, membawa ketenangan semesta alam."

Bayu tiba-tiba menerpa, membawa tempias hujan bersama. Tangan cekatan menarik kejap sweater yang membaluti badan sambil melaju rapat ke dalam. Ah, sejuk.

Waf masih berdiri menghadap depan beranda, membiarkan sisi tudung dikibas sang angin. Tidak sukar menerka lakunya. Dia cuba bertahan. 

"Apa sebenarnya?"

Dia tiba-tiba bersuara, membiarkan lakunya mati diperhatikan.

"Pengorbanan tu awalnya memang menyakitkan. Kau melepaskan sesuatu untuk mendapatkan sesuatu. Atau seseorang..."

Dia menjeling, tajam.

"Kau melepaskan sesuatu yang cukup terbaik, demi untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik di masa akan datang."

"Apa, selepas aku mati?"

"Waf!"

"Maaf."

Masih berbudi walau bicara bagai menghempas naluri.

"Seperti hujan Waf, turun membasahi bumi, keindahan sebenarnya hanya setelah ia berhenti. Setelah hujan tiada, manusia baru menikmati nukilan alam, merasai sebenar nikmat Tuhan."

"Kau samakan aku atau pengorbanan, dengan hujan?"

Ketawa pecah.

"Kau pun tidak kurangnya seperti hujan sekarang."

Sekilat itu juga pahanya dicubit jemari runcing milik Waf, merambat rasa sejuk yang hadir menggetarkan. Sekali dipulas, benar memulas. 

"Sakitnya cik Waf kita ni cubit."

"Entahlah Zuq."

Aku diam, membiarkan rasa perit dicubit berlalu perlahan.

"Aku marahkan Tuhan."

"Waf, jangan!"

Dia berpaling, tangan mengusap-usap perlahan perut yang semakin membesar, terasa panas di mata, bertakung seketika, sebelum tertumpah deras seperti hujan. Ah, akhir-akhir ini mudah benar dia menangis. 

"Zuq!"

Waf!

Dia mendekat dan membenamkan seluruh kesakitannya di bahuku. Dia bukan hujan. Wafeya bukan hujan. Wafeya hanyalah seorang perempuan. Dengan sebuah kesetiaan.

Wafeya adalah sebuah kesetiaan. 

Monday, January 14, 2013

Mencintai dalam diam


Kerana mencintai dalam diam itu adalah doa.

Muawiyah


Hari itu, hujan turun beginilah. Lebat mencurah-curah. Bersama hawa yang gah mengarah aliran hujan ke sanalah, ke sinilah. Pun begitu, masih cantik sangat panorama yang terbentang depan retina mata. Subhanallah. Sejuk. Nyaman. Sebak. Ada kenangan yang bertimpa-timpa datang ketika hujan turun begini.

Menahan rasa, segera mencari kelibat Awi yang kelihatannya baru keluar dari bilik air dengan bahagian depan baju yang hampir lencun. Awi berlari terkedek; kepala, muka, tangan dan kakinya basah. Apa sahajalah si Awi ni... Haih.

"Awi, jangan lari, nanti jatuh. Awi nak ke mana tu?"

Awi masuk ke bilik papanya. Menuruti Awi dari belakang, melihat dia cekatan mengambil sejadah dan kopiah papanya.

"Awi, kan tadi dah solat Zohor dengan papa".

Awi membentangkan sejadah, senget. Melihat ke kiri dan ke kanan, kemudian meletakkan kopiah di kepala. Juga sedikit senget dan hampir menutupi separuh mata. Awi duduk. Bersimpuh sebetulnya.

"Awi buat apa tu?"

Awi diam. Seperti merenung sesuatu.

Tiba-tiba. "Amin..."

"Awi?"

"Awi doakan opah tadi, dengan Tok Ayah. Papa cakap, kalau hujan turun, kalau kita doa, InshaAllah doa kita makbul."

Tiba-tiba rasa sebu datang memenuhi dada. Sesak. Empang rasa yang ditahan tadi pecah juga akhirnya melimpahkan jurai manik-manik halus. Ayah dan ibu baru seminggu pergi menghadap Illahi.

Anak ini. Muawiyah. Yang dipinjam namanya dari seorang sahabat Nabi yang mulia.

Ya Allah, semoga dia jadi permata soleh dan menjadi insan hebat, sehebat namanya.

Hujan masih turun. Lebat mencurah-mencurah. Guruh tidak berdentum. Petir tidak sabung menyabung.




Kawan; buku, masa, bahagia

Bila aku tak boleh menulis. Aku membaca. Bila aku bosan membaca, aku termenung dan merenung. Makanya banyak buku yang aku beli tak sempat baca.

Duit boleh dicari, kata kawan aku. Tapi masa, perasaan bahagia semua adalah anugerah. Orang yang mencari bahagia, belum tentu akan dapat kebahagiaan yang dicari walau macam mana pun dia usaha. Selagi Allah tak anugerahkan rasa bahagia tu dalam hati dia, dia tetap akan rasa resah gelisah sampai bila-bila. Orang yang mencari masa? Heh, ada orang yang cari masa? Masa tu memang dah ditetapkan. Kita yang hidup dalam ruang lingkup masa ini, hanya boleh mengatur sebaik mungkin supaya masa yang ada, yang dianugerahkan kepada kita dapat kita gunakan sebaik mungkin. Atau masa memang akan berlalu dan habis begitu sahaja. Sebab kita tak tahu bila riwayat hidup kita tamat, kita tak tahu bila masa kita habis. Kadang- kadang kita selalu tak sempatkan? Dia melirik dengan anak mata.

 Diam. Aku selalu diam bila dia bercakap begini. Selalu membiarkan dia terus bercakap. Bila nanti, dia akan turut terdiam juga. Barangkali menghadam butir-butir bicaranya sendiri atau sekadar menghormati aku yang berdiam.

 Betul tak? Akhir sekali dia akan menambah. Aku selalu pula akan angguk. Selalu akan mengiakan.

So, kalau terasa nak beli buku tu, beli jelah.

Maka sebab tu dia tak pernah menghalang aku untuk membeli banyak buku yang belum tentu akan aku baca.

Kawan begini. Yang sering menenangkan dan memenangkan. Dia adalah kawan yang tidak perlu dibeli dengan wang, di luar jangkauan masa dan di luar atur bahagia. Dia adalah masa, dia adalah bahagia. Dia adalah kawan yang sebaik-baik kawan.

 Dan aku tak mahu kehilangannya.

p/s: aku tak boleh membaca sekarang, sebab itu aku menulis.