Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Thursday, September 12, 2013

Perempuan, hujan dan kesetiaan II


"Zuq, kenapa membiarkan?"

"Kerana kau terlalu indah untuk tidak diendahkan."

Wafeya tersenyum. Manis sekali.

Tangannya menggapai lemah. 
Mencengkam kuat jemariku. 

Sakitkah Waf, bertahanlah. 

Dua orang bidan meluru masuk, melihat celoreng graf yang dihasilkan mesin yang mengesan denyutan jantung janin.

"Maaf, tak dapat tunggu lagi."

Aku mengangguk lemah. Cengkaman terlerai.

Katil troli ditolak segera. Pintu ke dewan bedah terbuka seluasnya. Waf sempat menoleh.

"Jangan sedih begini Zuq, doalah pada Tuhan untukku."

Wafeya hilang di sebalik pintu bersama seleret senyuman. Sentiasa manis. 

Siapa yang tidak sedih, Waf! Antara dua, aku rela hilang nyawa andai kau yang tiada!

0 buah bicara:

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!