Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Sunday, December 27, 2009

Cuti ini - tanpa fragmen; semoga berhasil!

Membuak-buak rasa ingin menulis - apa sahaja - di sini. Selak-selak keliling minda, tak ketemu yang bagusnya untuk dikongsi, yang eloknya untuk dibaca. Cuti musim sejuk baru bermula, harus lekas-lekas bina susun atur terancang supaya tidak cacat waktu-waktu lapang yang bakal berlalu menghiris setajam pedang andai tidak digunakan seenaknya secara berfaedah. Tidak mahu menjadi seperti cuti kuarantin angkara virus influenza H1N1 tiga minggu dahulu - Tuhan, sungguh suatu pembaziran yang tak terampunkan - yang mana tak berhasil langsung menjadikan aku walau suku dari Pramoedya Ananta Toer pun. (Ah, lagi-lagi berangan!)

Ada sedang kusiapkan sekajang teks untuk entri terbaru, tetapi entah apa yang menghalang, sering berakhir dengan menggetap bibir, menggigit jari; langsung ku tekan butang simpan dan kututup dokumen tersebut. Tuhan, apa sahaja yang menjadi penghalang mindaku untuk pantas menulis dan mencernakan fikiran jadi kata-kata yang baik untuk dibaca?

Tak ketemu jawapan. Kerana ini bukan sebuah persoalan. Ini batu beban yang sengaja kugalas tak berpenghujung - malas berfikir dan membuat kajian. Nah, tak usah fikir jauh-jauh mahu menjadi terhebat kalau begini gayanya. Simpan sahaja semua impian dan cita-cita - mari hanya menjadi orang biasa-biasa; duduk menggugu sahaja, menunggu datangnya mati dan sekian, tamatlah riwayat seorang hamba Allah yang tidak pernah mencapai apa-apa yang luar biasa dalam lembaran hidupnya.

Oh, Tuhan! Apa sahaja yang kubebelkan dari tadi, ya? Tidak ada apanyakan? Kata Eleanor Roosevelt; "Great minds discuss ideas. Average minds discuss events. Small minds discuss people." Lalu, apa bicaranya aku tadi?

********************
Tidak mahu menyia-nyiakan waktu kalian bertandang ke sini tanpa ada maknanya. Sedikit erti kukongsikan bersama kalian - sebuah puisi yang kucuplik dari blog Salim A. Fillah - penulis best seller Jalan Cinta Para Pejuang (psst, sesiapa yang punya .pdf nya buku ini, sudilah kiranya berkongsi denganku - dengan janji pulang nanti ke Malaysia akan kubeli sebuah buat koleksi)

asy syafi’i, -dan aku- menangis


satu saat asy syafi’i ditanya
mengapa hukuman bagi pezina sedemikian beratnya
wajah asy syafi’ memerah, pipinya rona delima
“karena”, jawabnya dengan mata menyala
“zina adalah dosa yang bala’ akibatnya mengenai semesta,
keluarganya, tetangganya, keturunannya
hingga tikus di rumahnya dan semut di liangnya”
***
ia ditanya lagi
dan mengapa tentang pelaksanaan hukuman itu,
Allah berkata,
“Dan janganlah rasa hibamu pada mereka
menghalangimu untuk menegakkan agama!”
***
asy syafi’i terdiam
ia menunduk, ia menangis
setelah sesak sesaat, ia berkata
“karena zina seringkali datang dari cinta
dan cinta selalu membuat kita hiba
dan syaithan datang untuk membuat kita lebih mengasihi manusia
daripada mencintaiNya”
***
ia ditanya lagi
dan mengapa, Allah berfirman pula
Dan hendaklah pelaksanaan hukuman mereka
disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.”
bukankah untuk pembunuh, si murtad, pencuri
Allah tak pernah mensyaratkan menjadikannya tontonan?
***
janggut asy syafi’i telah basah
bahunya terguncang-guncang
“agar menjadi pelajaran”
ia terisak
“agar menjadi pelajaran”
ia tersedu
“agar menjadi pelajaran”
ia tergugu
***
lalu ia bangkit dari duduknya
matanya kembali menyala
“karena ketahuilah oleh kalian..
sesungguhnya zina adalah hutang
hutang, sungguh hutang..
dan.. salah seorang dalam nasab pelakunya
pasti harus membayarnya!”
***
kutulis dengan menangis, semoga menjadi pengingat yang terwaris
-salim a. fillah-


Juga ingin berbagi makna,

Thursday, December 24, 2009

Al-Fatihah buatmu Ustaz A'la...

Saya tahu setiap yang hidup pasti dan pasti akan meninggalkan dunia yang fana ini, tetapi...

Seperti apa berita itu bila sampai kepada saya? Kehilangan kata-kata. Rasa tersentap atas ketidakupayaan saya menerima hakikat pemergiannya. Seakan baru semalam rasanya dia mendengar dan membetuli bacaan saya. Dan kemudian dengan tenang sambil tersenyum meminta  saya mengulang baca kerana telah saya lompongkan beberapa ayat dengan tidak sengaja atas kegagalan mengingat dengan sempurna. Tuhan, saya pohon ketenangan atas pemergiannya. Tempatkanlah dia di kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Tuhan, dia orang baik-baik - betapa banyak jasa dan ilmu tertebar atas usahanya. Cucurilah rahmat ke atas rohnya, Ya Allah. Allahumma firglahu warhamhu wa afihi wa afwanhu.







Dikemaskini - 26 Disember 2009:

Entri kenangan bersama Ustaz A'la terabadi di sini:
- Doa buatmu sahabat... Sheikh A'lauddin
- Selamat kembali sahabatku... Al-Fatihah
- Doa buatmu Ustaz A'la
- Catatan kecil Muhammad Iqbal Bravo; di ruangan komentar ini.



Maaf, entah kenapa air mata ini tidak termampu ditakung lagi,


Sunday, December 13, 2009

Doa buatmu, Ustaz A'la

Subuh tadi teman sebilik saya mengkhabarkan bekas murabbi kami (ah, selamanya pun akan sentiasa menjadi murabbi kami) dimasukkan ke wad ICU dan telah menjalani empat kali pembedahan. Allahuakbar. Betapa berita itu benar-benar merisaukan dan malah setelah membaca di blog Ustaz Afifi, risau itu bertukar menjadi debar yang menjalar sementelah yang tinggal hanya berharap dan berdoa semoga, ya semoga beliau segera kembali sembuh. InsyaAllah.

Ustaz Alauddin Muhtasib. Lelaki Palestin dengan susuk tubuh yang sederhana kecil itu pertama kali kami kenali sebagai guru yang mengajari bahasa Arab kepada kami. Kelas yang diadakan seminggu sekali khas untuk para muslimat Melayu yang menuntut di CSMU itu kami gunakan sebaiknya untuk mempelajari dan mendalami Bahasa Al-Quran. Alhamdulillah, terlempar jauh di bumi asing pun, Allah masih merezekikan kami bertemu dengan beliau dan mengutip secebis ilmu dari selautan ilmu-Nya. Subhanallah.

Wajahnya sentiasa mengukir senyuman tatkala berselisih di pertengahan jalan. Salam tidak pernah lupa diberi dahulu dan kemudian akan malu-malu berlalu pergi. Beliau yang mesra dengan panggilan ustaz A'la di kalangan pelajar Malaysia akan hadir mengisi kelas agama setiap Jumaat (antara tahun 2005-2007). Masih kami ingat, beliau yang ketika itu juga masih lagi bergelar seorang penuntut seperti kami tidak pernah berkira berbagi masa demi menyampaikan dan berkongsi sebuah dua peringatan setiap akan tibanya hujung minggu. Tentunya sebagai pelajar, beliau juga sibuk berhempas pulas dengan kelas dan kuliah, namun tiada di wajahnya mempamerkan kepayahan dan kesibukan; yang tetap akan hadir adalah kebahagiaan memberi dan senyuman yang sentiasa akan terukir. Dan kami, memahami semuanya itu, akan cuba menghadirkan diri menadah ilmu Tuhan yang disampaikan beliau. Madah Akhlak dan Sirah Nabawi menjadi pilihan.

Kemudian hari-hari berlalu dan beliau terus dengan rutinnya menyampaikan dan memberi samada dalam kelas Bahasa Arab, mahupun dalam kelas agama setiap Jumaat. Di tahun kedua saya dan beberapa orang rakan diperkenalkan dengan Dr. Abdul Wahid dari Jordan. Kata Ustaz A'la, manfaatkan dan kutip sebanyak mana ilmu dari beliau. Kebetulan ketika itu Dr. Wahid berada dalam tahun akhir pengajiannya, dan akan kembali pulang berkhidmat di Jordan, maka kami tidak berkesempatan lama menadah kitab dengan beliau. Setahun itu, kami gunakan sebaik mungkin; Akhlak, Sirah Nabi, Fiqh, Tafsir dan Hadith. Setelah itu, Dr. Khalil Hijazi presiden AHRAR ketika itu hadir menggantikan kerana Dr. Wahid harus menumpukan perhatian untuk peperiksaan akhir tahun enamnya. Tuhan, syukur kami tidak berpenghujung tika itu, Kau berkahi kami dengan kehadiran orang-orang soleh ini. Alhamdulillah.

Barangkali, doa guru-guru sewaktu ketikanya kami akan berangkat ke Ukraine dimakbulkan Tuhan. Bahawa tidak sekali-kali kami meninggalkan ilmu yang mengingatkan kami kepada akhirat. Cari dan teruslah mencari selagi adanya nafas berhembus. Ketika kami di tahun ketiga, penerusan itu kemudian diambil alih oleh Ustaz A'la sendiri. Allahuakbar. Kali ini, bahasa perantaraannya adalah bahasa Arab. Kalau dahulu dengan Dr Wahid, kami bisa berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris ala kadarnya, kemudian bersama Dr. Khalil, biarpun beliau menggunakan Bahasa Arab, namun kami hanya perlu mendengar dan mencatat. Terkadang dibantu terjemahannya oleh kakak-kakak senior. Kali ini, harus kami bertatih memahami apatah lagi perlu menyampaikan tugasan yang diberikan dalam bahasa Arab. Siapa pernah tersangka, kamus Marbawi yang pernah dulu berjasa sewaktu sekolah kembali kami selak-selak dan uliti.  Memahami Bahasa Arab kami tidak sesempurna mana, beliau menggunakan Bahasa Arab yang mudah (fushah barangkali) dan malah tetap tenang dan sabar setiap kalinya minta diulang semula oleh kami. Susah ketika itu, adalah suatu nikmat bagi kami yang amat dahagakan ilmu.

Masih saya ingat, beliau seringkali akan menggelarkan dan memanggil saya Balqis Al-fuqaha' kerana tugas saya menyampaikan bab-bab dari kitab Fiqh Syed Sabiq. Padahal, entah apa-apalah yang saya terangkan kepada sahabat-sahabat saya. (Beliau tidak pernah bertanya kami samada apa yang kami terjemahkan itu betul atau tidak. Yakin sungguh beliau dengan kami) Pernah suatu hari di satu ketika, saya tidak memahami beberapa permasalahan dalam kitab tersebut, maka saya bertanya kepada beliau dengan bahasa Arab yang tunggang-langgang dan tersangkut-sangkut. Sambil berkerut kening, beliau meminta saya mengulang baca. Saya akur, lantas membaca lagi. Kemudian beliau minta ulang sekali lagi. Akhirnya beliau meminta kitab tersebut dari saya dan membaca sendiri. Tersenyum. Hah! Rupanya saya salah meletak baris, maka segala makna menjadi salah. Padanlah beliau menjadi keliru dan kurang faham. Kitab tersebut memang tidak berbaris, maka sememangnya ikut sedap selera mulut sayalah membacanya bagaimanakan? Rupanya selama ini, beliau membiarkan saya berceloteh dengan penuh yakin (dan malah memberikan sepenuh perhatian yang tidak berbelah bagi) Barangkali kerana dilihatnya sahabat-sahabat saya beria-ia mengangguk faham, maka beliau membenarkan segala percakapan saya ketika itu. Ha ha. Baik hati sungguhkan, beliau?

Sehingga awal tahun keempat, kami masih menadah kitab bersama beliau. Kadang-kadang dibacakan semuka dua dari buku-buku Allahyarham Fathi Yakan kepada kami, usai kami membentangkan tugasan masing-masing. Kadang-kadang pula sekadar peringatan sebuah dua ayat dari kitab suci Al-Quran. Pun begitu, setiapnya tetap meninggalkan kesan terdalam pada jiwa-jiwa kami. Subhanallah. Betapa banyak nikmat yang Tuhan beri, nikmat menuntut ilmu agama ini yang paling-paling kami hargai. Bersama beliau tidak lama, halaqah terhenti begitu sahaja, kemudian apabila Palestin diserang hebat tentera jet pejuang Zionis laknatullah, beliau kembali berkhidmat di negara tanah tumpahnya dan kemudian, tahu-tahu sahaja beliau sudah berkahwin dengan penduduk tempatan dan mendirikan rumah tangga. Ah, sungguh pantas masa berlalu, sedang dewasa ini, saya dan rakan-rakan jarang bertemu bersua dengan beliau lantaran masing-masing sibuk dihambat urusan dunia yang seperti tidak akan ada akhirnya. Tambah-tambah beliau sedang menyambung pengajian pengkhususan dalam bidang Cardiology.

Kini, beliau terbaring di wad ICU tidak berdaya. Intestinal obstruction. Begitu yang saya dengar. Dan prognosisnya kurang baik. Allah. Lantas apa yang kami mampu lakukan? Beliau yang telah banyak menabur ilmu dan tidak henti-hentinya mengingatkan kami bahawa di mana sahaja kami berada, Islam harus dipegang dan dibawa - kini terlantar sakit tidak bermaya. Tuhan, sungguh pengaturan dan takdir-Mu mengatasi segala. Sungguh kami hamba-hamba-Mu yang lemah lagi tiada berkuasa. Ringankanlah ya Allah, penderitaannya.
Dan sungguh akan kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Al-Baqarah; 155)


Photobucket
Menerima cenderahati di hari sambutan sempena graduasinya.

Photobucket
Dua dari kanan: Dr. A'la Muhtasib tersenyum ceria.


Wednesday, December 09, 2009

Fantasia Itu Bukan Eksistensial Sial II


 Sekadar gambar hiasan; menyesal tidak membawa kamera bersama.
 
Indahnya pagi itu. Lantai bumi terbentang permaidani jingga kekuningan. Yang merah-merah masih berbaki mencari lindung di bawah gahnya pohonan maple. Berasa nikmat, memijak sekalian yang mendiami laluan awam pejalan kaki. Rangup. Damai mengusik jiwa. Terbaiklah. Tetapi... ops! Aku tidak sempat untuk menikmati semuanya itu, kerana – kerana aku sudah terlambat ke kelas, oh! – jarum jam adalah pembunuh senyap kebahagiaanku kala ini. Langkah kupercepat, kiri dan kanan menjadi pemandangan kabur yang lewah. Rugi. Teorinya mudah, kalau kau mahu menikmati alam ciptaan Tuhan dan berzikir memuji keagungan-Nya, justeru jangan lewat ke kelas. Kau tidak akan sempat melihat dan memikirkan hikmah setiap yang diciptakan-Nya. Bukankah merugikan? Mengejar dunia tetapi sebenarnya kau meninggalkannya setiap detik. Meninggalkan bahagian dunia yang mengingatkan kau kepada akhirat. 'Terbaiklah!'


 
Dalam memaknakan sebuah kewujudan,

Thursday, December 03, 2009

Lari






Tahu apa erti sempurna?

Friday, November 27, 2009

Light Of the Dawn - Eiduladha Mubarak.



I wake with the light of the dawn whispering
With joy in my heart and with praise on my lips
In stillness and twilight I stand before You
Bowing, prostrating I call Allahu

My eyes see Your beauty in the dawn’s golden hues
My ears hear the thunder as it glorifies You
The rhythm of my heart beats the sound of Your name
My breaths rise and fall with the tide of Your praise

My soul knew and loved You before I was born
And without Your mercy is lost and forlorn
Wherever I may wander down the pathways of life
My cry to You, oh my Lord, is ‘guide me to light’

Through all fear and helplessness, to You do I turn
For Your breath of healing and peace do I yearn
For all that I have, my Lord, all that I am
Is from You, is for You and to You will return

Ya Allah, Ya Rahman, Ya Rahim, Ya Hayyu, Ya Qayyum

TALIB AL-HABIB, “LIGHT OF THE DAWN”

This is a really nice nasheed!

Selamat Hari Raya Aidiladha buat semua. Ampun maaf zahir dan batin jua. Tahniah buat semua lembu, kambing, unta, kibas yang terpilih dan layak disembelih tahun ini. You’ve served your purpose. Manusia sepertiku ini sahaja yang belum sempurna dalam memenuhi tujuan kewujudannya di muka bumi. Insaf, insaf. Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar ya Rabbi.


Allahuakbar,

Friday, November 13, 2009

Saya mahu buku percuma!

Assalamualaikum wbt teman-teman,

Kalian sudi tolong saya?

Saya mahu buku percuma dari PTS, lantaran tanpa segan silu saya menyertai Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS. Caranya mudah sahaja, kalian hanya perlu klik pada banner peraduan yang saya paparkan pada blog saya (pada sidebar di bahagian kanan). Jika weblog saya memberi trafik yang tinggi ke laman peraduan ini atau setidak-tidaknya penyertaan saya diterima, InsyaAllah barangkali saya akan mendapat hadiah sebuah buku percuma dari PTS. Seronoknya!

 Berikut adalah hadiah yang ditawarkan:
  1. Semua penyertaan yang diterima oleh kami layak menerima sebuah buku PTS secara percuma bernilai RM25 (tidak termasuk penghantaran).
  2. 3 blog yang memberikan hits tertinggi ke laman peraduan akan menerima hadiah buku PTS bernilai RM 100, RM 70 dan RM 50.
  3. Hadiah buku akan dihantar bermula 4 Januari 2010.

Terima kasih ya, kawan-kawan!

Oh, oh, oh. Kalian juga boleh turut sama sertai di sini.



Yang kepingin,

Thursday, November 12, 2009

A Thousand Splendid Suns


Salams and greetings dear friends,

Never before have I been so taken with a book. A Thousand Splendid Suns by Khaled Hosseini. And yeah, it's splendid. This book. It was like - I was there with Mariam, Laila and everything that happened to them - real. Till the last page. Overtaken. Inspiring. One that worth be recommended.

Read this book reviews here.

Until the next book,

Tuesday, November 10, 2009

Kembang Cempaka dan Harum Kasturi

Mahukah kalian kalau saya beritahu apa yang paling menyedihkan hati saya kala ini?

Saya tidak tahu mahu mulakannya bagaimana. Saban hari saya berfikir tetapi saya masih tidak ketemu jawapan. Kalian masing-masing tentu punya kawan sewaktu bersekolah dahulu, bukan? Dan tentu kini sudah membawa haluan kehidupan sendiri. Ia kisah yang alami, kisah putaran roda kehidupan yang biasa. Tetapi selalu membuat saya tercengang-cengang memahami mengapa ia bisa berlaku. Salahnya di mana, kawan? Sungguh, saya tidak mengerti.

Saya seringkali akan menumpang gembira melihat kejayaan rakan-rakan dalam apa jua bidang; akademik atau bukan akademik sekalipun. Ada yang menjadi guru, jurutera, doktor, petani moden, arkitek, dan... eh, banyak lagilah! Tahniah, tahniah. Tahniah kerana berjaya menjadi manusia berguna. Lebih tahniah lagi andai turut sama berjaya memanusiakan manusia. Doa saya untuk kalian semoga lebih terus berjaya. Dan berjaya. Dan berjaya. Ya.

Namun, adakalanya saya bersedih apabila di sebalik kejayaan itu turut sama membawa bersamanya sebuah kemungkaran. Oh, Tuhan. Saya menyaksikan dengan penuh mata batin yang menyiksa. Diam saya kadangkala mengheret sama rasa bersalah dan berdosa.

Ini kawan-kawan saya yang sama-sama belajar Tauhid dan Feqah, Tafsir dan Hadith, sama-sama habiskan silibus Quran Sunnah dan Syariah Islamiah. Ada waktu, sama-sama ulang hafaz satu dua surah-surah dari banyak-banyak surah dalam Al-Quran. Juga sama-sama dahulu amalkan a'mar makruf nahi munkar. Eh, ya. Ya. Itu bukan petanda kita akan menjadi orang baik-baik. Orang soleh-soleh. Tidak. Tidak. Maafkan saya kerana terlupa fakta penting ini.

Saya faham, dalam kehidupan yang penuh dinamik ini kita akan sentiasa berubah. Perubahan biasanya berlaku hasil dari tindak balas kita terhadap persekitaran. Bagaimana kita berfikir dan mengolah keputusan samada ingin menjadi terbaik atau tidak, di tangan kitalah yang rancangkan. Saya juga faham, dalam banyak perkara bahawa kadang kala kita tidak meminta ia terjadi, bahkan sering kita berdoa minta dijauhi tetapi akhirnya kita sering alah juga oleh kehendak dan desakan. Betul bukan? Ada kata-kata menarik tentang kehidupan; you will usually go the wrong way first before you found the right one. Saya tidak tahu sejauh mana kebenarannya kata-kata ini.

Tetapi kawan, setiap dari kita diberi peluang untuk memilih. Yang baikkah atau yang burukkah. Pilihan-pilihan yang ada itulah sebenarnya ujian-ujian dari-Nya, selayaknya kita sebagai hamba kepada-Nya. Di situ kita berdiri, antara simpang-simpang jalan mana yang harus kita tempuhi. Pilihlah yang terbaik kawan. Untuk diri kita dan juga diri kita di masa hadapan. Allah tidak mencipta kita sia-sia. Hidup ini suatu rahmat, justeru jangan bazirkan ia tanpa faedah yang menguntungkan di akhirat sana. Dua dekad sudah hidup kita lalui, bakinya bagaimana, ya? Eh, eh... manalah saya tahu.

Sekian untuk tatapan. Bukanlah saya ini orangnya sempurna amat. Diri sendiri pun kadang kala berhutang wajib dengan Tuhan. Yang sunat? Oh, oh, oh. Buku amalan kanan saya sangat kurang ++++++ (baca: plus, plus, plus)

Mengapa saya menulis? Kerana saya ada blog, maka saya tulislah. Oh, oh, oh. ^^

Ampun dan maaf saya dahulukan. Saya mahu tidur. Rasa kantuk baru datang. Assalamualaikum.


Thursday, November 05, 2009

Qamar Bani Hashim dan Tawassul

Assalamualaikum sahabat. Sejahtera buat kalian,

Sewaktu Cinta Sempurna ditayangkan di Astro Oasis Ramadhan lepas, saya antara beribu penonton yang turut sama menonton drama berkaitan religion skepticism tersebut. Saat itu jugalah saya mula mengikuti Qamar Bani Hashim yang ditayangkan awal sejam sebelumnya. Episod pertamanya saya ikuti dengan penuh minat. Ini sejarah yang saya belajar lama dulu sewaktu di bangku sekolah. Juga kisah yang saya baca dalam buku-buku yang dibeli ayah. Tetapi menonton kisah kehidupan baginda SAW di kaca televisyen, ada sesuatu yang mengharukan. Dahulu, saya tidak belajar sirah nabawiyah untuk mengenali baginda, tetapi cukup untuk sekadar berjaya di dalam periksa. Banyak kisah-kisah baginda yang diperdengarkan kepada saya, hanya cukup untuk saya simpan sebagai ilmu pengetahuan am yang harus saya ketahui.


Sedutan dari episod akhir Qamar Bani Hashim. Tonton dari mula. Kalian pasti berasa rindu dengan baginda.

Namun saya pasti, Qamar Bani Hashim yang menelan belanja sekitar dua juta dollar itu bukan hanya menuntut untuk ditonton. Juga bukan sekadar untuk dibanggakan punya nabi sehebat baginda sehingga ke milenia ini. Saya yakin, drama ini mengangkat tema dan persoalan yang lebih daripada itu.

Di sinilah hadirnya Tawassul dalam membawa saya meneroka kefahaman tentang sejarah baginda. Ya, Tawassul tulisan Isa Haji Kamari itu adalah karya yang pelik bagi saya pada mulanya. Tentulah kepelikan itu kerana tingginya nilai karya dan gagasan pemikiran yang dibawa. Lewat-lewat saya mencerna sehingga akhirnya saya memahami sisi Islamik yang mahu dibawa beliau. (Hah, saya hanyalah pembaca amatur, kalian tahu). Maksud yang mahu disampaikan mudah. Sejarah boleh sahaja berulang-ulang, tukar zaman dan waktu sahaja. Tetapi apa yang boleh kita peroleh dari sejarah? Soalan paling asas dalam silibus awal subjek sejarah. 

Sejarah baginda bukanlah untuk dikenang-kenang. Tidak cukup sekadar ada rasa bangga menjadi umat baginda, Rasul akhir zaman, Rasul pilihan, kekasih Allah. Tidak. Sejarah itu perlu dibawa dalam penghayatan, seterusnya pengamalan. Bagaimana? Telah cantik Allah berfirman dalam kitab-Nya;

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu uswatun hasanah (suri teladan yang baik) bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”

[QS. Al-Ahzaab: 21]

Allah tidak menghantar Rasulullah dan seluruh kehidupannya hanya untuk disimpan dalam lakaran sejarah. Baginda dan seluruh kehidupannya adalah suri teladan yang baik. Duhai, betapa tertibnya kehidupan andai setiap darinya kita ikuti dan amali. Mengingati baginda tidak hanya sekadar menonton kisah kehidupan baginda di kaca televisyen. Tidak juga menghabiskan bacaan sekian, sekian buku tentang baginda. 


Tidak besar isu yang dibawa. Samada Qamar Bani Hashim yang merupakan adaptasi Sirah Nabawiyyah tulisan Dr. Mustafa As-Syibaie ataupun Tawassul yang mengulang sejarah kehidupan baginda secara garapan primitif, kita semua tahu tujuan diutuskan baginda sebagai nabi akhir zaman.

"Barangsiapa memuja Muhammad, Ketahuilah Muhammad telah wafat. Tetapi barangsiapa memuja Allah, Allah sentiasa hidup."

Kita boleh hasilkan banyak lagi drama seumpama Qamar Bani Hashim atau menulis buku-buku tentang baginda. Kita boleh terus mengulang-ulang sejarah baginda. Mendasari malahan. Tetapi untuk apa? Semoga bertemu jawapannya.


yang masih kecundang menjadi umat yang baik,

Wednesday, November 04, 2009

InsyaAllah by Maher Zain


Whoever have the lyrics, please let me know, okay. *big grin*

It has been a long time and yeah, I know this is very improper of me, a shameful act you can say, after months of nothing, no updating, no entries, blog left untended, uncared and suddenly, poof! out of thin air, I - still have the guts to - post up a video that you might've or might not heard of - asking for the lyrics. Yeah, the lyrics.

He is Maher Zain, and he'd just had his first debut on 30th October this year. Well, if you've known him, he's famous for his song, "Palestine Will Be Free". Ringing a bell somewhere? No? Oh, okay. Some of his nasheeds are beautiful and inspiring.

Save the babbling, lets get this straight out.

Ladies and gentlemen, brothers and sisters, friends and foes, if it is not too much to ask, that if you happen to have or know (meaning you understand arabic and have the nerve to write it down) the lyrics to this song, InsyaAllah (Arabic) - oh, you can spare the French one - please pass it on to me as I failed to find it anywhere in the world wide web. You may just copy and paste them down in the comment box below. Jazakumullah.

Updated: So, here's the site with the InshaAllah Arabic lyrics, thanks to Kak Nur for having found it for me. ^^

http://rqyali.blogspot.com/2010/01/blog-post_11.html



Until then friends,

Thursday, September 17, 2009

My Only Wish



All your armies, all your fighters
All your tanks, and all your soldiers
Against a boy holding a stone
Standing there all alone
In his eyes I see the sun
In his smile I see the moon
And I wonder, I only wonder
Who is weak, and who is strong?
Who is right, and who is wrong?
And I wish, I only wish
That the truth has a tongue

Selamat Menyambut Hari Kemenangan buat semua muslimin dan muslimat. Semoga terus-terusan istiqamah dengan segala amalan sepanjang sebulan berada di sekolah Ramadhan. Dari kegelapan menuju cahaya, dari cahaya menuju kebenaran.

Ampun maaf andai terlanjur kata terlanjur bicara sepanjang perkenalan di dunia maya ini. Yang indah dan baik-baik itu dari Allah, dan segala keburukan itu adalah dari kelemahan dan kekurangan saya, hambaNya yang biasa-biasa.

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: Daripada Umamah r.a. bahawasanya Nabi Muhammad s.a.w. telah bersabda barang siapa mengerjakan amal ibadah pada malam Hari Raya Aidilfitri dengan mengharapkan keredaan Allah semata-mata hatinya tidak akan mati pada hari kiamat sebagai matinya hati orang-orang yang kafir ingkar pada hari kiamat.

Taqabbalallahu minna waminkum.

Kemaskini, 18/9/09: Terima e-kad raya dari warungkampung



Terima kasih, w4run8k4mpun8!!


Minal aidil wal faizin,

Monday, September 14, 2009

...received a baju raya from...

Bukan melatah, sekadar berkongsi sudut pengalaman sebagai salah seorang pengguna facebook tegar (er, suatu waktu dahulu). Terlalu banyak konspirasi berkitar tentang jaringan sosial yang satu ini; facebook, berbanding jaringan-jaringan sosial yang lain. Semua pun produk Yahudi dan Amerika. Blogspot ini pun rupanya. Aneh, ya? Wajarlah tercetusnya segala konspirasi-konspirasi itu. Adapun tiadalah kita mahu berpanjang-panjang bicara akan perkara-perkara supersensasi ini, boleh sahaja tuan-tuan hamba berangkat terus ke pautan-pautan di bawah ini:

How well do you know me?
You are most likely to die on...
The Dark Side of Facebook
Facebook - The CIA Conspiracy
Teori Konspirasi antara Facebook dengan CIA
Facebook sebagai alat-alat mata AS?
Facebook bantu Israel - Apa fatwa JAKIM?
Facebook, Jaringan Internet, Israel dan Rancangan Zionis
SIO: Facebook: Antara Pro dan Kontra

Those are just theories and conspiracies. Whether you want to believe it or not, is up to you. Pray that you choose good over bad and InsyaAllah He will guide your every way.

Not a good one: A profile once full of you-know-what. Nowadays - regression period.
(Overdoing: Meriahnya profile. Edisi khas Hari Raya. Kehkeh. Bajet lawalah tu. Sekali-sekala. Er, jangan mare!)


A friend of mine once said, don't you think the quizzes on facebook resemble those horoscope thingy? Telling you when you will die, how many children will you have in the future, what is your fate tomorrow, when will you get married, how many wives will you marry, etc. Similar to those fortune teller machines; the only difference is that you have to answer several stupid questions instead of inserting RM 2 inside the coin box and giving your right palm for reading. (Er, do we still have that nowadays?)

By answering all those quizzes meaning that - YOU DO WANT to believe them.

Sheesh, that just sound like zassss!!! Sigh. "Ala, main-main jelah. Bukan percaya pun. Suka-suka. Saja isi masa lapang." Hurm... sadly, I was once the victim. You could simply put it this way - a newbie with a culture shock. One hour, two hours, three hours... oopss!! Jeez, time passes by so fast in a daily busy life, huh?! Imagine in that three hours, a lot of works could have been done and finish sooner. Besides, sitting too long before a computer could also increases tension, headache etc. Noted please, that every second spent on this rubbish is every valuable time Allah had generously granted in your honored life. And yes dear friends, life is very short. Sheesh, how embarassing!

With that being said,

Nabi Muhammad SAW bersabda, " Kebaikan generasi pertama umat ini kerana adanya sifat syahid dan keimanan yang kuat dan binasanya generasi akhir umat ini kerana adanya sifat bakhil dan banyak berangan-angan."
(Bukhari dan Muslim)

I rest my case.
(In the light of those who'd been victims in the past - and still now)


p/s: Terima kasih untuk segala baju, duit, kuih dan kad raya virtual itu. Oh, tidak terbalas!

Maaf untuk entri yang lebih rojak dari rojak buah,

Saturday, September 12, 2009

Cinta Sempurna itu milik Allah


Sebuah drama pendek
Penuk konflik
Salah didikan ibu bapa
Anak-anak tidak mengenal agama
Akhirnya menjadi ujian dakwah
buat seorang ustaz muda
yang punya kisah silam tragis amat
Cinta Sempurna
yang perlu ada hanyalah -
sebuah kesedaran!

This drama deserved a good applause for its effort in bringing up matter as complex as religion skepticism. And who could've guess, it was Bilal Bahari who cleared things up. Well, of course Ustaz Nazir played his part too but in the end, he was also helpless (maybe some of his way in doing da'wah - meeting alone with Sheila near lake, hence bringing up fitna - failed his mission). Lesson learned, Ustaz Nazir!

"Jangan lupa Najib, habiskan baca Muqaddam, a lepas tu baca Quran", said the blind but celik Bilal Bahari.

Alhamdulillah.

Oh, by the way. Doctor Najihah looks more beautiful in colored hijab than in colored hair. Trust me!



Mission accomplished. Purpose of life - found!

Thursday, September 10, 2009

Lebih kejap dari mangga!

(yang aneh-aneh dengan cinta)

Rome, Ponte Milvio: The “padlock” tradition (which comes from a book by Federico Moccia called Ho Voglia di Te) wants lovers to lock the padlock, with their initials written on it, on the lamppost of the bridge and throw the key into the Tiber.

Lebih kejap dari mangga!

Cinta dikunci mangga,
Adalah ketumbuhan aneh; membarah
pada pagar besi, tiang lampu,
pada tembok dan jambatan,
pada kaki tubir sungai.

Cinta dikunci mangga,
di mana terpatri ucap setia,
kata sayang sehati sejiwa,
dunia anganan uda dan dara,
pada sebuah mangga (?)

Cinta dikunci mangga,
apakah kekal hingga ke akhirnya,
sedang *cinta Tuhan,
tiada siapa dapat menerka,
lebih kejap ia dari mangga,
boleh dikunci tak boleh dibuka!

Balqis
10092009
Simferopol darul Rahmah

*Setelah teruja melihat mangga-mangga bersangkutan antara satu sama lain di pagar jambatan Sungai Rechnaya berhampiran hostel tempat tinggalku. Cinta Tuhan itu adalah cinta Tuhan kepada manusia. Cinta manusia kepada Tuhan sering berbolak balik tiada tetapnya kecuali cinta para rasul dan nabi kepada Allah rabbul 'izzati.

Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik (syurga).(3:14)

Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(3:31)

'Love padlocks' di pagar jambatan Sungai Rechnaya yang baru bermula

Seni di mata kiriku, vandalisma di mata kananku


Tuhan, rahsia apakah engkau mencipta cinta?

Sunday, September 06, 2009

Belum selesai


Di pelantar Ramadhan ini
Aku pun tidak tahu
semakin dekatkah atau
semakin jauh dari-Mu
....

Salam pertengahan Ramadhan. Semoga Allah memberi keampunan kepada kita semua
- Taqabbal Allahu Minna wa Minkum...



*Andai kalian tidak kisah, izinkan saya membiarkan blog ini terus ditumbuhi lalang dan semak. Kerana sabit belum saya jumpa, pangkas juga belum saya temui. Maaf kerana berhutang masa dengan kalian tanpa memberi apa-apa di sini.

Monday, June 29, 2009

Nota: Di manakah relevannya?

Bila mula mengemas, maka bermacam-macamlah entiti-entiti asing yang ditemui. Seakan-akan tidak pernah wujud, tetapi rupanya pernah menjadi hak milik kerajaan saya lama dulu. Hak milik yang dipinggirkan. Itulah nota-nota keramat sewaktu di awal-awal tahun pengajian dahulu. Bukan main lagi menimbun tingginya. Andai dijual, boleh jugalah buat beli keropok lekor dan air tebu beberapa bungkus.

Tetapi, mahu jual? Ah, sayang pula. Bukan iseng-iseng menyiapkan segala nota-nota ini semua. Kerja keras jugalah kalau tidak sampai bertimbun-timbun sekarang ini. Habis, mahu dibuang? Oh tidak, tidak. Ilmukan itu. Yang ditulis di atas kertas itu, ilmukan? Lalu bagaimana? Angkat semua dan bawa pulang ke Malaysia? Heh, yang sudah ada ini pun rasanya hampir-hampir mahu buat bagasi pecah di pertengahan jalan nanti. (Sebahagiannya telah pun diturunkan kepada junior-junior, tetapi masih ada sebahagian lagi yang setia mengumpul habuk dan debu)

Nota-nota itu amat berjasa kalian tahu? Temani saya kala diagah cikgu secara mengejut di dalam kelas. Dan tentunya amat-amat membantu kala peperiksaan menjelang tiba. Sekarang kalian tahu di mana ia berada? Aman dan sejahtera mendiami tempat gelap dan kusam di bawah katil saya. Ilmu-ilmu itu semua - di bawah katil saya. Sebab itu saya sayang mahu buang. Kiranya ibarat mencampakkan segala-gala keluar dari zona pengetahuan saya dan serasanya menjadi seperti orang bodoh yang tidak tahu apa-apa. Hilang tempat merujuk dan menyemak (walaupun tidak pernah diselak-selak lagi selepas tamat peperiksaan pada tahun tersebut) Nampak sangatlah ilmu itu bukan di dalam dada apatah lagi tersemat kemas di kepala. Aisee...

Teringat kisah Imam Al-Ghazali dan sang perompak saat kafilahnya diserang di tengah perjalanan pulang ke kampung halaman. Apabila tiba giliran Imam Ghazali, lalu ia berkata, "Kamu boleh ambil apa sahaja yg kamu mahu, tetapi jangan ambil beg ini." Para perompak mengesyaki sesuatu yang berharga di dalamnya lalu merampas beg tersebut dan menyelongkarnya. Apa yang mereka dapati hanyalah helaian kertas yang tidak berharga dan merasakan diri mereka telah ditipu. "Apakah ini dikatakan barang berharga bagimu, apa yang akan kamu lakukan dengan kertas buruk ini?" Soal ketua perompak. "Ini adalah hasil aku belajar bertahun-tahun selama ini, semua catitan ini aku ambil dari guruku. Jika kamu rampas nota-nota ini, maka hilanglah ilmu yang aku pelajari selama ini." Jawab Imam Ghazali. "Jika begitu kamu adalah orang yang paling bodoh, catitan yang kamu tulis itu bukanlah ilmu jika kamu tidak memahami, mengingati serta menghafalnya. Bayangkan sekiranya aku merampas nota-nota ini, bagaimana keadaanmu? Ini bererti ilmumu dapat dicuri." Balas ketua perompak. Imam Ghazali terpegun mendengarkan hujah yang tepat dari seorang ketua perompak. Mulai dari saat inilah Imam Ghazali menghafal kembali segala ilmu-ilmunya dan dimasukkan ke dalam ingatannya. Selepas ini tiada siapa lagi yang boleh mencuri ilmunya.

Lalu saya cuba membayangkan andai suatu hari bilik saya dimasuki pencuri dan pencuri itu menyangkakan beg-beg plastik yang penuh di bawah katil adalah harta saya paling berharga. Atau pencuri-pencuri itu memang hanya mahukan nota-nota sahaja (uiks, ada ka?) Betapa banyaknya ilmu saya yang hilang!!

Fuh! Hasilan bertahun-tahun itu lenyap begitu sahaja. Di manakah relevannya kewujudan nota-nota itu sebelum ini andai akhir hayatnya hanya akan dibakul sampahkan?

Barangkali ini bukan masalah besar bagi kalian.

Lalu, harus diapa-apakan nota-nota di bawah  katil itu?

Dengarlah kata-kata ketua perompak itu. Dengar dan fahamilah.





Pi kemaih baghanglah chek oi, hang tak mau balik, ka?

Sunday, June 28, 2009

Tahniah!

(Entri bergambar sahaja)

Hari graduasi teman-teman senior
Dataran Lenin
26 Jun 2009

Barisan graduan berdiri menyanyikan Student Anthem: Pertama kali saya dengar

Suasana ketika majlis bergambar: Graduan bersama para keluarga 

Separuh daripada para graduan bergambar di Dataran Lenin: Ramai sungguh!

Sebahagian teman-teman senior yang bakal pergi meninggalkan kami; tahniah, kak!

Gementar melihat satu demi satu graduan mengambil ijazah di pentas. Entah bagaimana agaknya perasaan mereka yang bakal pulang dan membawa gelaran doktor. Tebak hati sendiri, memang tidak bersedia. Sungguh! Ia satu tugas dan amanah yang berat amat. Terpikul atau tidak, jalan ini telah dipilih. Moga-moga terus-terusan dikuatkan Tuhan hingga ke akhir, InsyaAllah!

"Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya." maksud surah al-Baqarah: ayat 286.

Disclaimer: Credit to Siti Nur Atiqah Ahmad Maliki for the superb shoot!


Yosh!

Exam's Post Mortem

(Uiks, exam pun ada post mortem Balqis, ek?)

Sebelum

Berusaha! Pasti boleh! Gambatte! Update status Facebook seperti mahu pergi berperang. Sibuk minta satu dunia tolong mendoakan. Blog juga tidak kurang mendapat tempias. Ya, semangat itu perlu, kata-kata dorongan itu tambah menguatkan keyakinan bahawa tidak mustahil untuk berjaya. Tidak mustahil - kalau berusaha dan bertawakal. =)


Semasa

Tongkang pecah

Buku-buku adalah teman paling setia. Pen dan highlighter berganti-ganti. Nota-nota bertaburan, entah terkoyak dari bukukah atau tercicir dari kelipan fail-fail. Meja belajar tidak lagi kelihatan bentuk asalnya. Bilik tercantik? Jemputlah datang waktu peperiksaan. Confirm kena reject dek bakal ibu mertua!

Diet paling berkesan

Memasak tidak menentu waktu. Apatah lagi mahu makan! Ada mee segera itu pun sudah cukup besar rahmat.  Loss of weight barangkali boleh jadi antara manifestasi klinikal selepas habis peperiksaan. Heh!

Syahid atau mujahid

Ini bukan lagi suatu persoalan. Kedua-duanya adalah satu keperluan. Tidak cukup tidur, kepala tambah berat. Jantung mengepam dengan sangat laju. Demi Tuhan, waktu itu aku memilih syahid dari mujahid. Terlena tika pedang (baca: pena) di tangan membuat garisan yang hampir menyerupai garisnya prima meridian yang merentasi Greenwich di London atas kertas nota. Sungguh! Waktu terjaga, bagaikan kembali ke medan juang. (Sempat pula update status di Facebook: Kawan-kawan, tolong doakan saya exam esok!)


Tokong hidup

Sebulan muka tidak pernah dilihat di mana-mana kecuali di bilik peperiksaan dan sekali-sekala di kedai makan. Bilik adalah gua pertapaan paling agung. Yang di meja dan kerusi, statiknya tidak bergerak-gerak kecuali kepala kadang-kadang terangguk-angguk dan mata terpejam rapat; menghafal! Yang bersila di katil pula bagaikan sedang meditasi merenung jauh masa hadapan, barangkali sedang mengingat dos-dos ubat sebelum kemudiannya mata terpejam rapat dan... terlelap.

Wasatiah (kurang belanja) dan zuhud

Huh! Alhamdulillah.


Selepas

Tiada kata terucap. Diam membisu sambil berjalan dengan langkah paling ringan pernah dirasakan selama menumpang hidup di bumi Tuhan yang sementara ini. Entahkan ulasan (baca: bebelan) apa dibuat oleh rakan-rakan tentang pengalaman-pengalaman berperang mulut (baca: ujian lisan) dengan guru, menjadi antara dengar dan tidak. Sekali-sekala cuma mencelah. Cuping telinga hanya menangkap bunyi hembusan bayu dan kicauan beburung. Damai. Bahagia.

Alhamdulillah. Selesai ujian dunia.

Ujian kecil dan tidak setara pun dengan ujian maha besar yang Esa.

Ujian hidup dan kehidupan.

Natijah dan balasannya yang disimpan di sana. Akhirat, negara yang kekal abadi.

Moga-moga dimudahkan jalan sebagaimana dimudahkan peperiksaanku di dunia.

Ameen ya Rabbal A'lameen.

“Apakah kalian mengira bahwa kalian akan masuk ke dalam syurga, padahal belum datang kepada kalian (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kalian? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam goncangan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang bersamanya : Bilakah datang pertolongan Allah? Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah amatlah dekat.” (QS. Al Baqarah : 214)


So much things to do yet so little time left,

Thursday, June 25, 2009

Life is Short

(Terasa mati itu sangat dekat)



“Ketahuilah bahawa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan keampunan dari Allah serta keredhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (al-Hadiid: 20)
“Di jadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allahlah tempat kembali yang baik (surga). Katakanlah, ‘Inginkah aku khabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?' Untuk orang-orang yang bertaqwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikurniai) isteri-isteri yang disucikan serta keredhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.” (Ali Imran: 14-15)
“Allah bertanya, ‘Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?' Mereka menjawab, ‘Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung.' Allah berfirman, ‘Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui.' Maka apakah kamu mengira bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” ( al-Mu'minuun: 112-115)
“Sesungguhnya, orang-orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya akan) pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan.” (Yunus: 7-8)
“Adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggal(nya).” (an-Naazi'aat: 37-39)


Syntax error,

Monday, June 22, 2009

Serbuk Darah

Pemikiran manusiawi memang hebat. Akal pemberian Tuhan diguna sehabis baik. Tidak cukup dengan penciptaan yang telah sempurna ada, direka lagi sesuatu yang lebih baik, hebat dan semakin mudah penggunaanya. Kagum. Saya kagum walau belum benar teruji.

Israel develops freeze-dried blood powder
JERUSALEM, June 20 (UPI) -- The Israeli army is working with a local company to turn soldiers' blood into a freeze dried powder.

Blood samples are taken from new recruits and processed. In the battlefield, the powder can be mixed with water to treat wounded soldiers, The Jerusalem Post reported Friday.

Subhanallah. Memandang dari satu sisi, betapa hebatnya makhluk ciptaan Tuhan bernama manusia ini.

...the powder can be mixed with water to treat wounded soldiers

Mudah. Seperti hendak memakai bedak sejuk.

Brig.Gen. Dr. Nachman Ash head of the medical corps told reporters if the idea proves itself it could also be adapted to civilian life. He said the company leading the research is Core Dynamics, a biotechnological company active in research and development of thawing and freeze-drying technologies in blood transfusions

Usaha tangga kejayaan. Di mana ada kemahuan di situ ada jalan.

Ash revealed a few other lifesaving devices currently being developed for the army, including a portable device with ceramic pipes that can produce oxygen in the field for wounded soldiers and a battery-operated device that could be used to ventilate wounded soldiers on the battlefield. Ash told reporters the army plans to convert the working models into commercial devices.

Mengapalah mereka bersusah payah mereka cipta segala keperluan-keperluan itu sedangkan siapalah yang sering benar menyerang dan menceroboh rumah dan kediaman orang?


Mereka bersedia tidak kira waktu, bertindak tidak kira situasi, dalam senyap melemahkan minda dan ruh Islam kita, terang-terang pula sedang melengkapkan artileri terhebat menangkis sebarang serangan atau hendak menyerang(?) Ah, tidak mahu berkisah panjang. Barangkali kita harus berhenti menongkat dagu bermain catur sambil gelak ketawa berpenglipur lara entah apa-apa dan segera-segera mencarinya yang seperti Salman Al-Farisi atau Muhammad Al-Fatih. Segera!

Daripada An-Nu’man bin Basyir, beliau berkata, suatu hari kami duduk-duduk di masjid Rasulullah S.A.W. Basyir (bin Saad) adalah seorang yang tidak banyak bercakap. Lalu datang Abu Tsa’labah dan beliau berkata, wahai Basyir bin Saad, apakah kamu menghafal Hadith Rasulullah S.A.W tentang kepimpinan (al-Umara’)? Lalu Hudzaifah berkata, aku menghafal khutbah Baginda S.A.W.
Lantas Abu Tsa’labah Al-Khashniyy duduk dan Huzaifah berkata, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Kenabian akan berada bersamamu selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.
Kemudian akan tiba pula zaman Khilafah di atas Manhaj Kenabian selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.
Kemudian datang pula zaman raja yang menggigit (Malikun ‘Aadhun) selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.
Selepas itu muncul pula zaman raja yang diktator (Malikun Jabriyyah) selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.
Kemudian akan hadir pula zaman Khilafah di atas manhaj Kenabian…”


Finally, do the math yourself...

Sunday, June 21, 2009

Tidak Terbanding

(Mengenang ayah - bapa, guru, teman bicara, pendengar yang baik)


Tidak Terbanding

Memperihal ayahku;

kasar tangannya adalah,
(yang kuciumi sebelumnya kuberangkat pergi)
corak teristimewa membentuk,
acuan kedewasaanku;

jelingan tajamnya adalah,
kata sabda terluah,
'kau sebenarnya telah membuat salah!'

suara lantangnya adalah,
bisikan halus menerjah - bahawa
aku sudah tersilap langkah;

gurau tawanya adalah,
tiupan serunai paling indah,
muzik penghilang habuk-habuk duka,
jua rindu lara di jiwa,

dan tika dia memandangku,
dengan kedua mata sayu,
itulah kiranya,
nasihat paling berguna,
untuk seribu tahun lamanya lagi.

Lantas,
mana terbandingnya;
kasar tangan ayah,
jelingan tajam ayah,
suara lantang ayah,
gurau tawa ayah,
dan pandangan mata ayah,

dengan;
hormatku seumur hidupnya,
sedang cinta kasihnya sepanjang hayatku?

Tidak terbanding!
Selamat hari bapa, ayahku!

21062009
9.45 am
Simferopol
Ukraine.


"Someday I may find my Prince Charming, but my AYAH will always be my KING!"

Thursday, June 18, 2009

Inilah dunia!

(Ini entri lama dari blog Friendster saya yang lama. Musim-musim peperiksaan ini, entri tiru dan tampal sahajalah nampaknya. Membaca kembali, mengingatkan saya zaman menulis 'bahasa SMS'. Straight to the point bak kata orang utara. Entri kali ini, saya biarkan dalam bentuk tulisan asalnya. The Original flavour!)

Haza ad-dunia! - Inilah dunia!


6 Mei 2006

Just nak berkongsi sedikit tamsilan daripada ad-dars semalam. Bayangkan ada dua imtihan, d first one, kita disuruh masuk dalam bilik, yang penuh dengan emas, and then, kita disuruh pula mengaut sebanyak mana emas yang boleh kita ambil (wow!!) but with one condition, kita hanya diberi masa 5 minit sahaja. The second one, dalam situasi yang sama, ambillah sebanyak mana emas yang kita mampu, sehingga wisel ditiupkan, kita kena stop. Lalu, penceramah bertanya kepada para hadirin, yang mana yang susah? Imtihan pertama atau kedua?

Sudah pastilah kami menjawab yang kedua, becuz we don’t know when is the exact time we have to stop, mesti berdebar2kan?? Adrenalin rush!! Mungkin 3 jam (hehe, sempat balik bawa lori), atau mungkin hanya 1 jam, atau hanya 30 minit, atau juga 5 minit, dan tak mustahil hanya 5 saat, bukan?? Haza ad-dunia!! Kata saudara penceramah, membuka mata sekalian hadirin pada malam itu.

Macam tulah dunia, kawan2. Kita tak tahu, bila akhirnya, dan dalam masa yang diberi, yang kita tak tahu penghujungnya bila, kita disuruh pula banyak2 buat amalan untuk bekalan di hari yang kemudian. Bayangkan if kita tak sempat ambil emas banyak2, rugikan??!! Baru satu pundi kecil kita isi dengan emas, tiba2 wisel dah berbunyi, aduhai, ruginya….pasti menyesal. Begitulah ibaratnya kita di dunia ni kawan2, tak tahu bila kita akan pergi tak kembali, bila2 sahaja, bila2 sahaja, kawan2. Alangkah ruginya, andai masa kita di dunia ni, tak digunakan sebaik2 mungkin, Ya Allah, rugikan??!! Rasanya banyak benda baik yang kita belum buat lagi, banyak pula dosa yang kita dah kumpulkan, bagaimana kawan2? Sedang dalam imtihan yang pertama tadi, kita dah tahu bila waktu tamatnya, so kita boleh budgetlah banyak mana emas yang kita boleh try kautkan? Tapi, dunia bukan begitu……

Wallahua’alam. (tafakkur, tafakkur…)

Penceramah: Dr. Basil dari Jordan


Tamsilan mudah dan ringkaskan? Tetapi kadang-kadang buat kita termenung jauh dan berfikir panjang.


Rindunya zaman itu,

Saturday, June 13, 2009

Kaca Cermin Bingkai...

(Entri pecah tekanan)


Kalau kita sakit ke mana kita datang?

Doktor...

Kalau kita lapar apa yang kita cari?

Makanan...

Allah Kareem...

Hidup kita kalau punya masalah, punya hajat,

terus kita enggak datang kepada Allah dengan sungguh-sungguh,

berarti kita tidak mengenal Allah sebaik kita mengenal doktor ketika kita sakit,

kita tidak mengenal Allah sebaik kita mengenal bengkel

untuk motor, mobil kita yang rusak...

Dari ibnu A'bbas dia bercerita, aku pernah satu onta dengan beliau, dengan Rasulullah, lalu Rasulullah bertanya kepada aku? Ya ghulam, aku akan mengajarkan kepada engkau beberapa kalimah. Apa kata Rasulullah? "Yahfazillaha yahfazka", jagalah Allah supaya Allah menjaga kita, "faiza saalta faz alillah", kalau kemudiannya kita mahu minta, mintalah pada Allah, "faizastaa'nta fastai'n billah", kalau kita mahu pertolongan, mohonlah pertolongan hanya dari Allah.

Dan rasanya, tiada satu pun manusia di muka bumi ini yang tidak ada masalah. Kalaupun dia tidak ada masalah pasti dia punya keinginan.

Episod pertama dari Filem Kun Fayakun: Ulang tonton demi mengutip secebis hikmah buat penguat semangat.

Kalau Allah sudah berkata 'kun fayakun'. Maha Suci (Allah) yang di tangan-Nya segala kekuasaaan berada dan kepadaNyalah semua urusan dikembalikan. (Yassin: 82-83)

"Sungguh menakjubkan keadaan orang-orang yang beriman, di mana semua keadaan itu baik baginya. Nikmat disyukuri, ujian disabari."



KACA CERMIN BINGKAI...

KACANYA KACA...


Yang lelah dan capek,

Sunday, June 07, 2009

A Post-it

Picture Captions


Obviously, a post-it for me.


^_^


Mengada-ngada,

Saturday, June 06, 2009

Bicara syaitan

Sudah kata mahu periksa tetapi tangan gatal juga mahu menulis. Degil, sungguh! Bukan apa, sekadar mahu berkongsi beberapa episod dari siri video syaitan ini. Mungkin ada antara kamu yang pernah menontonnya jadi ini sekadar tayangan ulangan sebagai peringatan berpanjangan buat kita semua. Saya suka kepada pendekatan video ini yang kontemporari serta straight to the point. Ada banyak lagi siri, tetapi saya ambil dua tiga yang paling dekat dan paling terkena pada kita semua. Video-video ini di dalam Bahasa Arab tetapi ada terjemahannya dalam Bahasa Inggeris. Tonton dan fikir-fikirkan, ya!

1. Chatting!

Tidak boleh berhenti chatting? Pernah terfikir mengapa?



2. Ya, kawan-kawan. Tidur lebih baik daripada bangun dan solat subuh.



3. Ini pula pengakuan ikhlas hati ke hati dari musuh kita, syaitan!


Siri-siri selebihnya boleh ditonton di sini andai kamu berminat untuk mengikuti. Tidak lama, setiap satu hanya dalam lingkungan 1-3 minit. Selamat menonton!

Surely the devil is your enemy so take him for an enemy. He only invites his hizb [followers] that they may become the dwellers of the blazing Fire. (Faatir, 35:6)



Aduhailah, hati!

Tuesday, June 02, 2009

Yakinlah

Sungguh sudah menjadi bagai resam, bagai adat; setiap kali peperiksaan menjelang, diri bukan main khusyuk rapat mengakrabi Yang Maha Esa. Saat itu segala dosa minta diampuni, hati yang zulmat minta diterangi, jiwa yang kelam minta disuluhi. Cahaya ilmu itukan sepatutnya menerangi sepanjang-panjang perjalanan hidup manusia, bukanlah hanya ketika tiba musim periksa. Namun apakan daya, yang bernama manusia itu sifatnya lemah - terkadang lupa terkadang ingat. Iman jua - terkadang bertambah terkadang berkurang. Moga ada hikmah berselit rahmat mengiringi tika diri sujud rebah tanda kalah pada kudrat dan iradatNya. Ampunkan segala dosa-dosa kami wahai Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.


Tiba-tiba terkenang sajak dalam novel Julia karya Abu Hassan Morad yang saya salin dan simpan sehingga sekarang.

Yakinlah kepada Tuhan
Tidak semua yang kita rancang
menjadi kenyataan
kerana itulah fitrahnya
atau tiba-tiba sahaja halangan
mendatang
kita harus percaya
ini tidak bermakna berakhir
segala-galanya
dan akhirnya kita akan muncul di tangga
teratas
Jadi biar apa pun yang kita lakukan
jangan mengalah
kita mesti teruskan usaha
biar bagaimanapun hidup kita beredar
kerana apa yang menanti kita di hadapan sana
tiada siapa yang tahu
kita harus percaya
bahawa yang baik itu pasti akan menang
dan tidak lama lagi
ada sebab untuk kita bergembira
jadi, biar apa pun yang kita lakukan
jangan mengalah!

Novel Julia merupakan novel pertama yang mengenalkan saya kepada karya-karya berbentuk Islami. Kemudian Cinta Madinah karya beliau juga turut menarik hati saya. Kedua-duanya sudah diterbitkan menjadi drama; sebuah kejayaan besar buat penggiat seni Islam. Masih teringat saat saya menyiapkan Kerja Kursus Sejarah PMR - Abu Hassan Morad menjadi tokoh pilihan untuk bahagian Tokoh Tempatan ketika itu. Lucu apabila mengenangkan yang saya tidak pernah berjumpa untuk mewawancara beliau secara langsung, semuanya melalui ibu yang banyak membantu sebagai orang tengah. Sewaktu di Tingkatan Dua juga kerja kursus Sejarah saya berkaitan seorang penulis; Robayah Mahmood namanya, penulis novel Nostalgia. Ini juga saya tidak berkesempatan bertemu. Ayah pula yang menjadi orang tengahnya. Terima kasih ayah dan ibu. Entah di manalah kerja-kerja kursus itu sekarang berada. Haih...

Untuk akhirnya, buat yang akan menghadapi peperiksaan, selamat berjuang, ya! Shiken ganbatte kudasai, saigou made akiramenaide ganbarimashou!

Mungkin akan semakin jarang berziarah ke blog kalian, doakan saya dan kawan-kawan mudah dan najah dalam imtihan ya!



Sekeping jadikan sebata,
sehelai jadikan selembar,
seruas jadikan sebidang,
segenggam jadikan sehasta!