Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Sunday, December 27, 2009

Cuti ini - tanpa fragmen; semoga berhasil!

Membuak-buak rasa ingin menulis - apa sahaja - di sini. Selak-selak keliling minda, tak ketemu yang bagusnya untuk dikongsi, yang eloknya untuk dibaca. Cuti musim sejuk baru bermula, harus lekas-lekas bina susun atur terancang supaya tidak cacat waktu-waktu lapang yang bakal berlalu menghiris setajam pedang andai tidak digunakan seenaknya secara berfaedah. Tidak mahu menjadi seperti cuti kuarantin angkara virus influenza H1N1 tiga minggu dahulu - Tuhan, sungguh suatu pembaziran yang tak terampunkan - yang mana tak berhasil langsung menjadikan aku walau suku dari Pramoedya Ananta Toer pun. (Ah, lagi-lagi berangan!)

Ada sedang kusiapkan sekajang teks untuk entri terbaru, tetapi entah apa yang menghalang, sering berakhir dengan menggetap bibir, menggigit jari; langsung ku tekan butang simpan dan kututup dokumen tersebut. Tuhan, apa sahaja yang menjadi penghalang mindaku untuk pantas menulis dan mencernakan fikiran jadi kata-kata yang baik untuk dibaca?

Tak ketemu jawapan. Kerana ini bukan sebuah persoalan. Ini batu beban yang sengaja kugalas tak berpenghujung - malas berfikir dan membuat kajian. Nah, tak usah fikir jauh-jauh mahu menjadi terhebat kalau begini gayanya. Simpan sahaja semua impian dan cita-cita - mari hanya menjadi orang biasa-biasa; duduk menggugu sahaja, menunggu datangnya mati dan sekian, tamatlah riwayat seorang hamba Allah yang tidak pernah mencapai apa-apa yang luar biasa dalam lembaran hidupnya.

Oh, Tuhan! Apa sahaja yang kubebelkan dari tadi, ya? Tidak ada apanyakan? Kata Eleanor Roosevelt; "Great minds discuss ideas. Average minds discuss events. Small minds discuss people." Lalu, apa bicaranya aku tadi?

********************
Tidak mahu menyia-nyiakan waktu kalian bertandang ke sini tanpa ada maknanya. Sedikit erti kukongsikan bersama kalian - sebuah puisi yang kucuplik dari blog Salim A. Fillah - penulis best seller Jalan Cinta Para Pejuang (psst, sesiapa yang punya .pdf nya buku ini, sudilah kiranya berkongsi denganku - dengan janji pulang nanti ke Malaysia akan kubeli sebuah buat koleksi)

asy syafi’i, -dan aku- menangis


satu saat asy syafi’i ditanya
mengapa hukuman bagi pezina sedemikian beratnya
wajah asy syafi’ memerah, pipinya rona delima
“karena”, jawabnya dengan mata menyala
“zina adalah dosa yang bala’ akibatnya mengenai semesta,
keluarganya, tetangganya, keturunannya
hingga tikus di rumahnya dan semut di liangnya”
***
ia ditanya lagi
dan mengapa tentang pelaksanaan hukuman itu,
Allah berkata,
“Dan janganlah rasa hibamu pada mereka
menghalangimu untuk menegakkan agama!”
***
asy syafi’i terdiam
ia menunduk, ia menangis
setelah sesak sesaat, ia berkata
“karena zina seringkali datang dari cinta
dan cinta selalu membuat kita hiba
dan syaithan datang untuk membuat kita lebih mengasihi manusia
daripada mencintaiNya”
***
ia ditanya lagi
dan mengapa, Allah berfirman pula
Dan hendaklah pelaksanaan hukuman mereka
disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.”
bukankah untuk pembunuh, si murtad, pencuri
Allah tak pernah mensyaratkan menjadikannya tontonan?
***
janggut asy syafi’i telah basah
bahunya terguncang-guncang
“agar menjadi pelajaran”
ia terisak
“agar menjadi pelajaran”
ia tersedu
“agar menjadi pelajaran”
ia tergugu
***
lalu ia bangkit dari duduknya
matanya kembali menyala
“karena ketahuilah oleh kalian..
sesungguhnya zina adalah hutang
hutang, sungguh hutang..
dan.. salah seorang dalam nasab pelakunya
pasti harus membayarnya!”
***
kutulis dengan menangis, semoga menjadi pengingat yang terwaris
-salim a. fillah-


Juga ingin berbagi makna,

7 buah bicara:

puisi yang indah...sia-sia bagi yang menyia2kannya...terima kasih kerana berkongsi ^^
 
assalammualaiku balqis...

indahnya puisi ini....
sungguh Allah Maha Kaya memberikan keupayaan sebegini buat si penulis
 
salam kak balqis

jalan cinta para pejuang! saya tak ada pdf. tapi yang betul2 adalah. nak ke saya belikan?

memang buku ini betul2 memberi kesan. saya suka banyak puisi di dalamnya serta kisahnya juga.

ternyata, buku ini lebih mengesankan berbandng tulisannya yang lain (cewah padahal baru baca 3 buku penulis ini)

oh, saya dah baca

agar bidadari cemburu padamu
jalan cinta para pejuang
saksikanlah bahawa aku seorang muslim (yang ini dalam proses)

p/s: dah lama tak baca air jiwa kak balqis di sini. glad ure back. :)
 
Kak Maya, sama-sama. jangan sia-siakan... ^^

Kak, waalaikumussalam. Sungguh! ^^

Liyana, salam buatmu. Sudikah? Mahu, mahu!!!!
Baru baca tiga sahaja dari bukunya? hebatlah tu. Akak satu pun belum terusik, uhuhu...

p/s: Air jiwa, ya? Ha3. Terima kasih kerana masih sudi membaca. ^^
 
Salam dik Balqis,
Kak su tak pandai berpuisi, dan tak begitu tahu menghayati puisi. Tapi puisi ini lain sekali... Thks dik.
 
Salam,

Kamu! Bangun dan terus menulis. Mengapa harus pendam bakat yang best itu? Tulisla apa-apa yang baik.
 
Kak Su, hehe. Tidak mengapa. Saya pun kadang-kadang tidak berapa pandai membaca puisi kalau ditulis dengan bahasa-bahasa pelik yang berselirat mendalam maksudnya. Pening. Akhirnya tiada apa pun yang mahu disampaikan. Hu3.

Ustaz, InshaAllah.
 

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!