Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Thursday, September 12, 2013

Perempuan, hujan dan kesetiaan III


Berita itu seperti kilat, seperti guruh yang sedang berdentum di luar. Seperti hujan yang sedang turun mencurah. 

Zuq melepaskan tangisan kecil. 

"Tekanan darahnya tiba-tiba menurun, dia kehilangan banyak darah, akibat masalah uri bawah. Kami cuba menghentikan pendarahan, tetapi dalam waktu yang sama dia mengalami penurunan tekanan darah yang amat mendadak. We tried our best to bring her back but her heart is too weak to take it all. Allah lebih sayangkan dia, Encik.

Dia telah diberitahu tentang ini semua tetapi Wafeya degil, tetap mahu meneruskan kandungan. 

Wafeya mahu bertahan. Mahu menghadap takdir Tuhan, katanya.

Waf. Dia pergi, seperti hujan. 

Waf…

 “Encik, ini bayinya. Perempuan. Boleh azankan.”

Aku menyambut, memeluk, mencium; suci. 

Hangat terasa, bagai Waf ada bersama. 

Waf, ini Nusaybah Qaseh Iftitah.

THE END.

0 buah bicara:

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!