Wafeya

Life is a serious matter.

Thursday, April 12, 2018

JAWAPAN KEPADA SEMUA PERSOALAN DALAM KEPALA - JAGA SOLAT.

Banyak hal yang tidak boleh, atau tidak perlu kita suarakan tetapi hanya bermain di kepala sendiri - hal-hal ini adalah rahsia - yang kita tidak kongsikan dengan sesiapa pun, hatta dengan orang terdekat atau terpaling sayang. Bukan kerana ia amat berharga atau terlalu mahal untuk dikongsikan, tetapi kerana ia adalah terlalu peribadi.
Banyak orang berkongsi hal peribadi dengan orang lain, sebagai salah satu cara untuk berkongsi rasa atau meringankan atau melepaskan beban atau menyatakan rasa atau sekadar berkongsi pengalaman. Percayalah. Ini bukanlah hal peribadi. Kerana ia bisa dikongsi.
Hal peribadi adalah sesuatu yang hanya dikongsi dengan Tuhan.

Suara-suara yang keluar di saat kau resah memikirkan, hanya Tuhan yang mendengar.

Tuhan, aku ada banyak kisah. Ia begitu bising dalam kepala, bercempera. Tidak ada fail untuk kususun satu-satu. Untuk aku klasifikasikan mana yang perlu, mana yang tidak perlu langsung aku fikirkan.

Tapi Kau tahu.

**************

Aku tidak ingat kali terakhir aku betul-betul buat ibu dan ayah gembira. Mungkin masa aku pertama kali mendapat tawaran sambung belajar ke luar negara dalam bidang perubatan. Kemudian dan selepas daripada itu adalah sebuah 'struggle' sehinggalah hari ini.

Hari ini aku memberitahu satu berita kepada mereka. Dan kegembiraan itu jelas terbayang di wajah keduanya. Sebuah kegembiraan yang sempurna. Tiada pretence. Semoga aku ingat momen ini bilamana aku menghadapi waktu-waktu sukar nanti.

Tetapi jalan cerita dan skrip terlalu serupa. Mungkinkah berulang? Aku takut. Tetapi Tuhan tidak suka kita bersangka-sangka dengannya. Tuhan, mohon jauhkan. Mohon jauhkan. Dan mudahkanlah.

We are master of our own destiny. For the record, I manage to put myself into another trouble.

************

Orang selalu kata, bila susah baru kita ingat Tuhan, baru kita merintih pada-Nya.

Aku bertekad. Untuk menjadi lebih baik. Kerana Tuhan telah memberi terlalu banyak kepadaku. Sungguh tidak terhitung!

Tolong jadikan aku seorang yang mampu untuk menghadapi kehidupan yang baru ini.

My past is between the day I got offered to further study medicine until the day I got offered to further more. Days before that timeline are a blissful blur; while it has becoming a clearer image at times, considering I now understand the definition of looking back and reflect.

Alhamdulillah.

And here is my current, my present, my now moment. An after reflect (not a thoughtful one, but still, I have to move on and this is how I choose to move). And please for once my dear Balqis, DO NOT LOOK BACK. DO NOT LOOK BACK. Your past isn't worth your present. Get out of the coccoon. Walk through it, get over it and be in the now. Be in the now older and wiser.

Tuhan, jadikan aku orang baik. Orang yang memberi manfaat kepada orang lain. Ini doa. Mohon jadikan kenyataan.



0 buah bicara:

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!