Wafeya

Life is a serious matter.

Saturday, January 13, 2018

Rindu. Kau apa tahu?



Assalamualaikum.

 Krik, krik.
 Krik, krik.

 Allahu. Lima tahun pergi tak terasakan. Sepertimana aku melupakan sebuah Wafeya di sini. (Kerana aku bukan Wafeya, maka wafeya begitu mudah dilupakan). Sesekali keinginan datang menerjah, namun tak tersambutkan dek hala kehidupan yang telah berubah. Lima tahun. Bagaimana aku memulakan? 2013-2018. Kau yang belajar dulu mesti telah selamat bergraduasi dan bekerjaya. Kau yang bujang dahulu mungkin telah berkahwin dan punya cahaya mata. Yang kawan menjadi lawan. Yang kenal menjadi segan. Tuhan, kau yang telah mencipta masa! Bagaimana semuanya berlalu dengan begitu bersahaja di tangan-Mu. Bagai magis!

 Apa yang bisa kucoretkan? Setelah bertahun, kata-kata hilang tidak ketahuan. Ia hampir tetapi kemudian terbang jauh. Tiada pengisian; jiwa lompong dan kosong.

 Lembaran-lembaran muka di blog ini kubaca satu persatu. Mengundang tawa dan tangis. SERIUS! Kenapa aku tidak menulis lagi?

 Semangat hilang. Aku menjadi inferior. Berapa banyak orang hebat kutemui. Berapa banyak orang hebat berkata-kata. Berapa banyak orang hebat menulis. Di muka buku. Dan aku mahu menulis di blog lagi? Siapakah aku lagi hari ini?

 Prioritas. Prioritas. Menyediakan susu kan lebih prioritas. Senyum.

 Maaf. Sejarah ringkas lima tahun terkebelakang. Berkahwin. Dua anak. Masih doktor. Tiada klinik sendiri. Belum pakar. Giler loser. Oopps. InshaAllah belum sakit jiwa. Alhamdulillah. Doa yang baik-baik sahaja. Haha.

Waktu aku menulis memang sedang musim hujan. Khabarnya berterusan. Suhu menurun hingga 22 darjah celcius. Atau hujan memang membuatkan aku mahu menulis?

Sejujurnya.

 Aku rindu Wafeya. Hey, kau! Kau masih wujud?

 Pelan-pelan mengayuh, ya!

2 buah bicara:

Salam Balqis. Lama sudah tidak berbalas komen. Moga selamat semuanya.
 
Salam madziani.

Rindu zaman dahulu.

Terima kasih singgah.

Sungguh.
 

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!