Wafeya

Mata ke bumi, hati ke langit

Thursday, June 17, 2010

Cukup satu waktu untuk satu cinta

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahuakbar.


Picture credit to .jpg

Alhamdulillah, telah selesai imtihan terakhir di bumi asing, Ukraine ini. Sujud syukur atas segala nikmat-Mu Ya Allah. Atas sebuah perjalanan yang telah Engkau tentukan sejak dari awal sehingga ke hari ini; perjalanan yang ditemani air mata, terkadang gelak tawa, jua keluh kesah, kekecewaan dan kemenangan, perjalanan yang tanpa sedar sedikit-sedikit mendewasakan dan mematangkan seorang insan kecil yang tidak punya apa-apa ini.

Gabungan rasa entah apa hadir menyelubungi. Ada rasa kekosongan yang dingin hening mengisi sudut hati - sunyi - yang terdengar hanya suara alam bertasbih selang-seli sayup-sayup beralun nun di hujung horizon. Alam yang tak pernah luput rasa cintanya kepada Yang Maha Pencipta. Di luar, kasih sayang Tuhan melimpah ruah - titis-titis hujan lebat mencurah - sejuk, menyamankan dan aku, jiwa penuh rasa sepi dan hina-dinanya memeluk erat-erat rahmat Tuhan ini tanpa segan silu lagi. Terima kasih Tuhan, kerana tak pernah membuat aku rasa keseorangan. Biar sedetik pun. Kau sentiasa hadir menemani.



Dan entah bila, tahiyatku bergetar. Perlahan-lahan kotak jiwa dihenyak rasa sebak - terasa hangatnya rindu. Cinta pun hadir semakin membara-bara. Bertuturlah ia menyebut satu nama. Semoga tidak terpadam sehingga akhir hayat. Selamanya cintaku hanya untuk-Mu. Semoga tetaplah aku di jalan-Mu, ya Allah. Cukup satu waktu untuk satu cinta.

Tuhan, kerana Engkau terlalu indah - aku menangis sepuas-puasnya.

*******
"Di sekitar kita ada kawan yang selalu hadir sebagai pahlawan". Edensor.

Dedikasi buat kalian yang bergelar kawan, teman, rafiq dan sahabat di mana jua berada, terima kasih atas sokongan dan doa yang tak pernah putus-putus, dalam nyata mahupun dalam diam sepanjang mengenali diri ini. Untuk kalian teman-temanku, sebahagian kebahagiaan ini ingin kukongsikan - tanpa kalian barangkali kehidupan ini hanyalah jalan tandus tanpa pepohonan rendang yang meredupkan dan tanah gersang tanpa wadi yang menghilangkan dahaga kala kepenatan. Terima kasih kerana sudi hadir menceriakan jalur-jalur hidupku di sepanjang perjalanan ini. Aku pohon, semoga kalian beroleh rahmah dan keberkatan-Nya sepanjang kehidupan kalian. InshaAllah. Kalian, terima kasih, ya! Sungguh!




Garis tangan tergambar tak bisa aku menentang,

10 buah bicara:

:)
 
Salam Dr. Balqis. Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah! Syukur pada Allah Maha Sekalian Sesuatu atas nikmat manisnya kejayaan itu. Sungguh, tiada susunan kata sempurna untuk keseluruhan detik ini. Pasti tingginya gembira kamu banding gembira setiap siang, dan tingginya syukur kamu banding syukur sekalian alam.

Dan nanti khabar2 la ya mana hospitalnya. Untung2 sakit boleh mohon masuk hospital sana. haha. Alhamdulillah dan tahinah. Успеха вам на будущем. Selamat merasai nikmat getirnya alam pekerjaan dan ridunya alam bergelar pelajar. :)
 
assalamualaikum kak balqis

semoga sentiasa berada di bawah redha dan rahmatNya..
alhamdulillah..

nanti bila sudah di malaysia, jangan lupa update diri ok?
ingat "jalan cinta para pejuang?"

:)
 
Balkis, dah habis belajar ye..Tahniah! Semoga dipermudahkan Allah dalam perjalanan seterusnya
 
sas, =)

Dinie, salam kembali. (Ah, tak perlu panggilan itu. Cukup Balqis) Alhamdulillah. Entah, tiada kata. Segalanya kembali pada Dia Yang Maha Pemberi.

InshaAllah. Moga tidak lupa. Kalau nanti terlupa, google aja. =)
Terima kasih. Ah, tiba-tiba terlupa bahasa Russia. Spasibo balshoe vam. Subhanallah. Terbaik ingatan ini - getirnya alam pekerjaan dan rindunya alam bergelar pelajar, oh! Pasti!
 
Waalaikumussalam Liyana. InshaAllah, amin. Alhamdulillahirabbil a'lamin. Okay, InshaAllah. =)
Jalan Cinta Para Pejuang? Ingat, dech!
InshaAllah, nanti kita ketemu ya. =)

Kak Tirana, lama tidak bersua. Ya, kak. Alhamdulillah. Habis belajar di universiti. Hakikatnya masih dan sedang belajar. Belajar tentang hidup dan kehidupan. Terima kasih kak. Amin, InshaAllah. Doa itu, semoga dimakbulkan. =)
 
Salamun 'alaiki ukhti. Tahniah.

Sesungguhnya Allah sentiasa berikan yang terbaik untuk kita cuma mata kita terlalu sepet untuk melihatnya.

Insha Allah, cintaNya lah yang hakikat. Yang selalu menggetarkan hati.

Hati hati ini berkumpul kerana cintaMu, Rabb.
 
Tahniah Dr.Balqis (^__^)v

Saya nak tumpang gembira + bangga + sedih sekali..Ohh~ maaf la, saya ni sentimental value sikit orangnya..

Satu kelegaan kerana selesai tugasan sebagai pelajar..Satu bebanan kerana akan bertemu dengan perpisahan..

Selamat meneruskan perjuangan ya..Selamat berbakti..Jangan berhenti dititip khabarnya ya~ Tahniah~
 
ya Allah...indah sungguh..tahniah atas perjuangan yang berterusan..
salam kasih dari yang tersentuh membaca coretan

:)
 
Haslina, salamun alaik. Terima kasih. Ya, benar sekali. =)

Iliana, terima kasih =)
Saya pun bercampur baur segala perasaan kini. Yup, itu pasti, teramat pasti. InshaALlah. Mohon doanya selalu, ya. =)

aishah, terima kasih. salam kasih kembali dari yang terharu atas kesudian membaca. Mohon doanya selalu ya. =)
 

Post a Comment

Assalamualaikum teman-teman, terima kasih kerana sudi meninggalkan jejak bicara kamu, sekurang-kurang kalian telah hadir menceriakan hari-hari saya di persimpangan ini. Jazakumullah!!